Ajudan Pembawa Koper Nuklir Putin Ditembak Mati di Rumahnya

oleh -95 views
Link Banner

Porostimur.com, Moskow – Seorang ajudan yang membawa koper kode komando serangan senjata nuklir Presiden Rusia Vladimir Putin ditemukan tewas di rumahnya. Sang ajudan tewas setelah ditembak dalam insiden yang masih misterius.

Ajudan Putin itu bernama Vadim Zimin (53). Dia merupakan kolonel yang pernah bertugas di Dinas Keamanan Federal (FSB) Rusia.

Dia telah menghadapi tuduhan menerima suap dalam pekerjaan barunya di dinas bea cukai setelah berhenti sebagai perwira di FSB.

Zimin selama ini bertanggung jawab atas koper yang berisi kode komando serangan senjata nuklir Rusia, yang selalu menyertai pemimpin Kremlin.

Dia diketahui telah melakukan peran ini sebagai ajudan mantan Presiden Boris Yeltsin.

Zimin melanjutkan kariernya di FSB ke pangkat kolonel di bawah pengganti Yeltsin, Vladimir Putin. Tapi peran tepatnya tidak jelas sampai dia akhirnya berhenti dari tugasnya di FSB.

Baca Juga  Walikota Harap Warga Ambon tetap Tenang

Dia ditemukan dengan luka tembak di dapur flatnya di Krasnogorsk, wilayah Moskow.

Zimin ditemukan oleh saudaranya, yang dilaporkan berada di kamar mandi pada saat penembakan terjadi hari Senin lalu.

Dia terbaring di genangan darah dengan luka tembak di kepala dan pistol Izh 79-9TM tergeletak di dekatnya.

Belum jelas apakah dia ditembak mati orang tak dikenal atau justru bunuh diri. Pada saat itu, istri sahnya—seorang petugas medis—sedang pergi merawat yang para tentara terluka dari perang Rusia di Ukraina.

Insiden itu terjadi ketika Zimin menghadapi penyelidikan kriminal atas dugaan menerima suap setelah bergabung dengan dinas bea cukai sebagai peran senior.

Demikian laporan surat kabar Moskovsky Komsomolets, yang dilansir The Sun, Kamis (23/6/2022).

Baca Juga  Peringati HUT Lalulintas, Ditlantas Polda Maluku Gelar Lomba Gowes 40 KM

Koper komando serangan nuklir Putin berisi kode kunci pribadi, biasanya di bawah pengawasan 24/7—24 jam setiap hari—dan sepenuhnya mengontrol persenjataan nuklir Moskow.

Koper yang biasa disebut sebagai Cheget ini diawasi oleh petugas keamanan bersenjata yang menemani Putin ke mana pun dia bepergian.

Cheget dikembangkan pada awal 1980-an dan ditunjukkan kepada dunia untuk pertama kalinya pada 2019, dengan kontennya dilihat dari dekat dalam siaran televisi.

Putin terakhir kali muncul dengan ajudan yang membawa Cheget pada bulan April lalu ketika menghadiri pemakaman politisi ultra-nasionalis Vladimir Zhirinovsky di Moskow.

Kehadiran seorang perwira tinggi militer yang terlihat dengan koper seperti itu dianggap sebagai pertanda mengerikan bahwa penghasutan perang bahwa Putin dapat menggunakan senjata nuklir yang menghancurkan.

Baca Juga  BMKG: Gempa M 5.6 Guncang Bolmong Sulut Malam Ini, Tidak Berpotensi Tsunami

Menurut media lokal, meskipun Cheget sering terlihat di tangan seorang ajudan yang bersama Putin, sebenarnya totalnya ada tiga. Masing-masing dapat diakses oleh tiga pejabat paling tinggi di Federasi Rusia.

(red/sindonews)