Aktivis Tuding Ada Deal Politik Terselubung Jokowi- Prabowo Dibalik Ibukota Baru

oleh -47 views
Link Banner

Porostimur.com | Jakarta: Lahan milik Prabowo di Provinsi Kalimantan Timur rupanya masuk ke dalam wilayah yang ditetapkan pemerintah sebagai ibu kota baru Indonesia.

Hal tersebut dibenarkan Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Edhy Prabowo ketika dijumpai di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (27/8).

Namun, Edhy menegaskan, tidak ada persoalan dengan hal itu. “Saya sudah lihat polemik tentang lahan (Prabowo di Kaltim). Memang kita (Prabowo) punya lahan (di sana). Apa gara-gara ada lahan itu jadi salah? Kan enggak juga. Saya pikir kita tidak akan pernah menanggapi itu karena lahan itu sudah ada sebelum ada rencana pemindahan ibu kota,” ujar Edhy.

Ia tidak merinci di mana tepatnya lahan milik Prabowo tersebut berada. Edhy sekaligus menegaskan, tidak ada perjanjian politik mengenai hal itu. “Saya rasa enggak. Pak Presiden (Jokowi) punya pemikiran lebih besar dari itu,” ujar dia.

Dahlan Iskan menyebut kawasan bakal dibangunnya ibu kota baru merupakan bekas milik hak ITCI yang kini sudah beralih tangan ke Prabowo Subianto
Dahlan Iskan menyebut kawasan bakal dibangunnya ibu kota baru merupakan bekas milik hak ITCI yang kini sudah beralih tangan ke Prabowo Subianto ( Kolase gambar KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO dan Dokumentasi Zulfakriza Z via Kompas.com)

Sementara, mengenai apakah Prabowo akan merelakan lahannya untuk ibu kota baru Indonesia, Edhy pun memastikan, Prabowo pasti bersedia.

Baca Juga  Swiss Vs Italia - Dua Andalan Gli Azzurri di EURO 2020 Kembali

“Tapi sekalipun, tak ada apa-apanya bagi kami, demi bangsa dan negara kalau diminta lahan kami pun Pak Prabowo pasti mau,” kata Edhy.

Aktivis Jaringan Advokasi Tambang (JATAM) Kalimantan Timur Pradarma Rupang menuding, ada kesepakatan politik di antara Presiden Joko Widodo dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto terkait pemindahan ibu kota negara.

“Pemindahan ibu kota ini tidak lebih dari kompensasi politik atau bagi-bagi proyek pasca-pilpres,” ujar Rupang, Selasa (27/8/2019).

Desain Ibu kota Baru
Desain Ibu kota Baru ( The Indonesian Institute)

Tudingan itu bukan tanpa dasar. Rupang menyebut, sebagian besar lahan di Kabupaten Penajam Paser Utara, khususnya di Kecamatan Sepaku, dikuasai oleh PT ITCI Hutani Manunggal IKU dan ITCI Kartika Utama.

Baca Juga  Pulau Talibu Belajar Sistem Irigasi Pertanian di Kabupaten Gowa

Kedua perusahaan pemegang Hak Penguasaan Hutan (HPH) tersebut diketahui merupakan milik Prabowo dan adiknya, Hashim Djojohadikusumo sebagai komisaris utama. Artinya, pemindahan ibu kota ke wilayah tersebut dipastikan akan memberikan keuntungan terhadap Prabowo dan keluarga.

“Di Kabupaten Penajam Paser Utara, terutama di Kecamatan Sepaku rencana ini (pemindahan ibu kota) akan menguntungkan Hashim Djojohadikusumo karena lahan di sana dikuasai oleh PT ITCI Hutani Manunggal IKU dan ITCI Kartika Utama,” ujar dia.

Menurut Rupang, PT ITCI Kartika Utama mengantongi SK Iuran Izin Usaha Pemanfaatan Hutan (IUPHHK) dengan nomor SK.160/Menhut-II/2012.

Kutai Kartanegara, salah satu wilayah yang akan jadi ibu kota
Kutai Kartanegara, salah satu wilayah yang akan jadi ibu kota

Dalam dokumen itu, Rupang menyebut, PT ITCI Kartika Utama menguasai izin usaha pemanfaatan hutan seluas 173.395 hektar lahan di Penajam Paser UtaraKutai Kartanegara dan Kutai Barat.

Dengan demikian, apabila pemerintah ingin mengambil lahan itu untuk dibangun ibu kota, maka harus memberikan kompensasi kepada perusahaan Prabowo dan Hashim.

Baca Juga  Kerusuhan Meluas ke Fak Fak, Pimpinan OPM Goliath Tabuni Unggah Berkibarlah Benderaku Bintang Kejora di Twitter

Selain itu, Rupang juga menduga pemindahan ibu kota itu hanya akan menguntungkan pemilik konsesi pertambangan batu bara dan penguasa lahan skala besar di Kalimantan Timur.

Taman Hutan Raya Bukit Soeharto terletak di Kabupaten Kutai Kartanegara dan Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur. Bukit Soeharto dikabarkan jadi salah satu opsi lokasi ibu kota baru Indonesia.
Taman Hutan Raya Bukit Soeharto terletak di Kabupaten Kutai Kartanegara dan Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur. Bukit Soeharto dikabarkan jadi salah satu opsi lokasi ibu kota baru Indonesia. ( KOMPAS.COM/AMBARANIE NADIA KEMALA MOVANITA)

Menurut data JATAM, ada 1.190 IUP di Kalimantan Timur dan 625 izin di Kabupaten Kutai Kartanegara. “Jadi intinya, pemindahan berkedok mega proyek ini hanya akan menguntungkan oligarki pemilik konsesi pertambangan batu bara dan penguasa lahan skala besar di Kalimantan Timur,” kata Rupang.

“Hanya di Kecamatan Samboja saja terdapat 90 Izin pertambangan, di Bukit Soeharto pun terdapat 44 Izin tambang, PT Singlurus Pratama sebuah perusahaan pertambangan yang konsesinya paling besar di sekitar Samboja dan ini akan sangat diuntungkan,” lanjut dia.(RTL/fotokita/kcm)