Arab Saudi Tutup Sementara Kedatangan Jemaah Umrah

oleh -127 views
Link Banner

Porostimur.com | Riyadh: Pemerintah Arab Saudi menghentikan sementara gelombang jemaah umrah dari luar negaranya, termasuk Indonesia.

Kebijakan ini diberlakukan pemerintah setempat untuk mencegah menyusupnya virus corona ke Arab Saudi.

Selain itu Arab Saudi juga menangguhkan untuk sementara warga negara lain yang ingin masuk dengan visa turis.

Negara-negara yang masuk dalam daftar cegah masuk ke Arab Saudi untuk sementara waktu yaitu China, Iran, Italia, Korea Selatan, Jepang, Thailand, Malaysia, Indonesia, Pakistan, Afghanistan, Irak, Filipina, Singapura, India, Lebanon, Suriah, Yaman, Azerbaijan, Kazakhstan, Uzbekistan, Somalia, dan Vietnam.

Kebijakan ini diberlakukan untuk mencegah menyusupnya virus corona ke Arab Saudi. Saat ini wabah virus corona memang masih menjadi momok yang menakutkan.

Sampai Kamis pukul 09.55 WIT jumlah korban tewas akibat virus ini mencapai 2.772 orang. (red/rtm/idntimes)

Baca Juga  Doni Monardo: Jangan Anggap Enteng Covid-19

Berikut isi lengkap pernyataan Pemerintah Arab Saudi tentang penghentikan sementara jemaah umrah akibat virus corona.

“Kementerian Luar Negeri menyatakan bahwa otoritas kesehatan yang kompeten di Kerajaan Arab Saudi terus mengikuti perkembangan penyebaran Coronavirus (COVID-19) dan Kerajaan melalui otoritas yang berwenang untuk menerapkan standar internasional yang disetujui dan mendukung upaya negara dan organisasi internasional, terutama Organisasi Kesehatan Dunia, untuk menghentikan penyebaran virus, mengendalikannya dan menghilangkannya.

Untuk memberikan perlindungan terbaik dan keselamatan warga serta penduduk dan semua orang yang ingin datang ke wilayah Kerajaan untuk melakukan umrah atau mengunjungi Masjid Nabawi atau untuk tujuan pariwisata, dan berdasarkan rekomendasi dari otoritas kesehatan yang kompeten untuk menerapkan standar pencegahan tertinggi, dan mengambil langkah-langkah pencegahan proaktif untuk mencegah kedatangan Coronavirus baru (COVID-19) ke Kerajaan dan penyebarannya, pemerintah Kerajaan telah memutuskan untuk mengambil tindakan pencegahan berikut:

1. Menunda masuk ke Kerajaan untuk tujuan Umrah dan mengunjungi Masjid Nabawi sementara waktu.

2. Menunda masuk ke Kerajaan dengan visa turis bagi mereka yang datang dari negara-negara di mana penyebaran Coronavirus baru (COVID-19) terjadi, sesuai dengan kriteria yang ditentukan oleh otoritas kesehatan yang kompeten di Kerajaan.

3. Menangguhkan penggunaan oleh warga negara Saudi dan warga negara-negara Dewan Kerjasama Teluk dari kartu identitas nasional untuk melakukan perjalanan ke dan dari Kerajaan, kecuali untuk orang-orang Saudi yang berada di luar negeri jika mereka keluar dari Kerajaan dengan kartu identitas nasional, dan warga negara dari negara-negara Dewan Kerjasama Teluk saat ini di dalam Kerajaan, dan ingin kembali dari sana ke negara mereka, jika mereka masuk dengan kartu identitas nasional, agar otoritas terkait di pintu masuk untuk memverifikasi dari negara mana pengunjung datang sebelum kedatangan mereka ke kerajaan, dan menerapkan tindakan pencegahan kesehatan untuk menangani mereka yang datang dari negara-negara tersebut.

Kerajaan menegaskan bahwa prosedur ini bersifat sementara, dan harus terus-menerus dievaluasi oleh pihak yang berwenang.

Kerajaan mendukung semua tindakan internasional yang diambil untuk membatasi penyebaran virus.
Kementerian Luar Negeri meminta warga untuk tidak melakukan perjalanan ke negara-negara di mana Coronavirus baru (COVID-19) menyebar.