Soal Pemindahan Ibukota, Emil Salim Sebut Langkah Bappenas Keliru

oleh -72 views
Link Banner

[carousel_slide id=’12211′]

Porostimur.com | Jakarta: Menteri era Orde Baru, Emil Salim menyebut ada kekeliruan dalam dokumen Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) mengenai perencanaan gagasan ibu kota baru. Ia pun ‘gagal’ paham apabila pemindahan ibu kota dipilih sebagai solusi dari semrawutnya Jakarta.

Menteri Negara Urusan Kependudukan dan Lingkungan Hidup pada Kabinet Pembangunan III, itu sempat membaca makalah Bappenas soal pemindahan ibu kota. Menurutnya ada kekeliruan di balik alasan pemindahan ibu kota.

“Makalah papper Bappenas yang saya terima, saya terima alasan pindah ibu kota, saya baca, saya anggap keliru,” kata Emil dalam sebuah Diskusi ‘Tantangan Persoalan Ekonomi Sosial dan Pemerintahan Ibu Kota Baru’ INDEF di ITS Tower, Pasar Minggu, Jakarta Selatan pada Jumat (23/8/2019).

Pemindahan Ibu Kota, Emil Salim: Astagfirullah, Saya Menangis Membaca Ini
Menteri era Orde Baru, Emil Salim mengemukakan pendapatnya dalam Diskusi ‘Tantangan Persoalan Ekonomi Sosial dan Pemerintahan Ibu Kota Baru’ INDEF di ITS Tower, Pasar Minggu, Jakarta Selatan pada Jumat (23/8/2019). [Suara.com/Ria Rizki]

Emil kemudian mengungkapkan ketidakpahamannya melihat pemindahan ibu kota dilakukan dengan pertimbangan Jakarta sebagai ibu kota sudah dipusingkan dengan berbagai masalah seperti macet, banjir, air yang kotor dan sebagainya. Apabila masalahnya ada di situ, lanjutnya, maka yang seharusnya dilakukan ialah membicarakan solusinya.

Baca Juga  PKB Maluku Utara Gelar Sekolah Legislator

“Nah kalau saya, kalau itu soalnya ya soalnya itu kita pecahkan (masalahnya) bukan pindah ke tempat lain. Lantas, kalau pindah ke tempat lain gimana soal banjir, soal yang lain? Enggak ngerti saya itu,” ujarnya.

Leboh lanjut, ia juga sempat menyinggung adanya ancaman banjir besar dari utara Pulau Jawa yang juga sempat dibahas oleh Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro pada 2017 silam. Emil pun bingung dengan solusi yang diberikan oleh Bappenas.

“Tapi mana tanggung jawab Bappenas yang menyatakan ini harus pindah? Astagfirullah, saya bukan orang Jawa tapi saya menangis membaca ini,” tuturnya.

Emil kemudian menjelaskan seharusnya pemerintah menyiapkan anggaran menghadapi bonus demografi pada 2030. Ketimbang menggelontorkan anggaran untuk memindahkan ibu kota, Jokowi semestinya bisa fokus kepada peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) menyinggung dengan bonus demografi yang akan didapatkan Indonesia di masa mendatang.

Baca Juga  Satreskrim Polresta P.Ambon dan Pp.Lease Ringkus Dua Mucikari Prostitusi Me Chat di Kota Ambon

“Dengan demikian majunya bangsa itu kalau kita fokus, termasuk pada Indonesia bagian Timur bisa kita tingkatkan sumber daya manusia, tercipta lah pemerataan pembangunan bukan dengan memindahkan fisik,” katanya. (red/suara.com)