Heraklius Kerahkan Kapal Mengepung Abu Ubaidah di Hims

oleh -19 views

Umar tahu bahwa pasukannya di beberapa kota di Syam sedang sibuk menghadapi keadaan setempat. Andaikata mereka juga pergi ke Hims dengan meninggalkan kota-kota itu keadaan di seluruh Syam akan makin kacau.

Oleh karena itu perintahnya kepada Qa’qa’ agar ia berangkat dari Kufah disusul dengan perintah-perintah lain yang kesemuanya merupakan pikiran Umar yang cemerlang dan pandangannya yang jauh.

Haekal menuturkan, yang menarik, kabilah-kabilah itu berangkat dari Jazirah ke Hims karena yang terbayang oleh mereka jauhnya perkampungan mereka dari serangan pasukan Muslimin. Jadi, kalau perkampungan ini diserang, kabilah-kabilah itu pasti berbalik kembali, dan ini akan meringankan tugas Abu Ubaidah dan pasukannya.

Kalau begitu Sa’ad bin Abi Waqqas harus mengirimkan suatu pasukan bersama Suhail bin Adi ke Jazirah. “Sebab orang-orang Jazirah itulah yang dibakar semangatnya oleh pihak Romawi untuk menyerbu Hims.”

Baca Juga  Menjahit Kembali Serpihan Reformasi yang Dikebiri

Kalau begitu Suhail harus menuju ke Raqqah, dan pasukan Abdullah bin Itban ke Nasibin. Kalau kedua komandan ini sudah dapat menaklukkan Raqqah dan Nasibin, mereka harus berangkat ke Harran dan Ruha, dan Walid bin Uqbah ke Jazirah untuk menghadapi kabilah-kabilah Rabi‘ah dan Tanukh.

Semua pasukan yang berperang dengan Jazirah akan dipimpin oleh Iyad bin Ganm. Kalau semua komandan itu sudah berangkat, pihak Jazirah akan ingat apa yang telah menimpa Hit, Qarqisia dan Mosul. Mereka tidak mengadakan perlawanan.

No More Posts Available.

No more pages to load.