Heraklius Kerahkan Kapal Mengepung Abu Ubaidah di Hims

oleh -19 views

Buat Umar semua itu belum cukup. Ia sudah memperkirakan Heraklius tidak akan mempertaruhkan diri dengan mengirimkan pasukannya mengarungi lautan ke Syam sesudah kekalahan-kekalahan yang pernah dialami dulu di situ, kecuali bila ia benar-benar yakin pada kekuatan dan kemampuannya hendak mengadakan pembalasan.

Bukti yang paling kuat untuk itu, ia telah menunjuk anaknya Konstantin untuk memimpin pasukan yang diangkut dengan kapal dari Iskandariah. Andaikata Heraklius berhasil dalam petualangannya itu tentu politik Umar akan benar-benar hancur berantakan.

Umar tidak mau membayangkan segala kemungkinan ini. Ia berusaha sungguh-sungguh hendak mengatasi semua itu. Ia harus memobilisasi semua kekuatan sedapat yang dapat ia lakukan, untuk menghadapi bahaya yang sedang mengancam ini. Bahkan ia sendiri yang harus menghadapi nya.

Baca Juga  KPU Kota Tidore Kepulauan Lantik Satu Anggota PPK Pergantian Antar Waktu

Segala kekuatan yang ada di Madinah dan sekitarnya dihimpunnya, dan dia sendiri yang berangkat memimpinnya menuju medan perang dengan mengambil jalan Damsyik.

Dengan demikian, kedaulatan yang baru tumbuh itu harus bergerak dari segenap penjuru untuk mempertahankan keberadaannya. Qa’qa’ pun berangkat dengan secepat mungkin untuk menolong Abu Ubaidah.

Suhail bin Adi, Abdullah bin Itban, Walid bin Uqbah dan Iyad bin Ganm berangkat untuk menyerang Jazirah dan untuk memberi pelajaran kepada mereka.

No More Posts Available.

No more pages to load.