Inggris Iming-imingi Anak Muda Fast Food dan Tiket Bioskop Agar Mau Divaksin

oleh -27 views
Link Banner

Porostimur.com | London: Anak muda Inggris ditawari tiket bioskop , potongan harga taksi online dan makanan cepat saji sebagai imbalan agar mau divaksinasi COVID-19 .

Sumber pemerintah Inggris mengatakan sekitar 30 perusahaan sedang dalam pembicaraan untuk bergabung dengan skema baru yang diharapkan para pejabat akan mendorong lebih banyak anak muda untuk mendapatkan vaksin.

The Sunday People melaporkan sejauh ini, raksasa taksi online Uber dan Bolt serta layanan makanan cepat saji Deliveroo ada di dalamnya, dan Pizza Pilgrims juga akan menawarkan hadiah untuk setiap anak muda yang mendapatkan vaksin.

“Terima kasih kepada bisnis yang telah mendukung misi ini – tolong dapatkan jab Anda sesegera mungkin dan dapatkan penawaran,” kata Menteri Vaksin Inggris Nadhim Zahawi seperti dikutip dari The Sun, Minggu (1/8/2021).

Saat ini sekitar 67 persen warga Inggris yang berusia 18-29 telah menerima dosis pertama vaksin COVID-19 .

Baca Juga  Pelari Kenya Juarai Pattimura Run 2019

The Sunday Telegraph melaporkan bahwa jika ini dapat ditingkatkan hingga 80 persen, mungkin akan mengurangi kebutuhan akan paspor vaksin di klub malam.

Namun, Tim Blake, profesor politik di Universitas Queen Mary London menggambarkan skema itu sebagai “gimmick.”

“Kaum muda memiliki hak untuk mengharapkan jangka panjang daripada segelintir pemberi suara untuk perjalanan dan pizza. Gimmick itu hebat dan Pemerintah harus mendapatkan pujian karena berpikir di luar kotak,” ujarnya.

“Tetapi apa yang benar-benar dibutuhkan kaum muda – dan pantas – dari Pemerintah adalah rencana pemulihan Covid yang berpandangan jauh ke depan dan didanai dengan benar,” imbuhnya.

Belum ada batasan usia yang disepakati dalam kesepakatan tersebut, tetapi skema ini dirancang untuk meningkatkan penggunaan vaksin pada usia 18-30 tahun.

Baca Juga  Ratu Isabella, Sosok Kejam di Balik Berakhirnya Peradaban Islam di Andalusia

Menurut laporan, Uber akan mulai mengirim notifikasi ke semua pengguna aplikasinya mulai bulan depan. Notifikasi ini akan menawarkan diskon untuk taksi dan makanan melalui Uber Eats.

Sedangkan Bolt, yang telah menawarkan 250.000 pounds dalam bentuk kredit tumpangan gratis ke pusat vaksinasi London, akan memperpanjang penawaran tersebut di seluruh negeri.

Sumber Departemen Kesehatan Inggris mengatakan mitra lain dalam skema tersebut dapat mencakup bioskop dan restoran.

Mereka juga akan menawarkan kode diskon untuk orang yang memesan melalui aplikasi NHS dan menghadiri pusat vaksin pop-up layaknya kompetisi lari di media sosial.

Tetapi para pejabat meyakinkan aplikasi potensial untuk skema diskon bahwa perusahaan tidak akan menyimpan atau meminta data apa pun tentang kesehatan.

Baca Juga  Tehuteru hadiri Cuci Negeri Soya

Kemarin adalah tanggal target untuk mencapai 52,8 juta vaksinasi dosis pertama tetapi gagal untuk lebih dari 56,8 juta.

“Terima kasih kepada semua bisnis yang meningkatkan dukungan untuk upaya vaksin yang penting ini,” kata Menteri Kesehatan Savid Javid.

Ia pun memberi tahu anak muda. “Setelah tersedia, silakan keluar dan manfaatkan diskonnya.”

Public House England dan Cambridge University mengatakan sekitar 60.000 kematian, 22 juta infeksi dan 52.600 rawat inap telah dicegah dengan vaksin hingga 23 Juli.

Kasus COVID-19 di Inggris turun untuk hari kesepuluh berturut-turut kemarin dengan 26.144 infeksi dilaporkan karena jumlah kematian juga turun 18%. (red/sindonews)

No More Posts Available.

No more pages to load.