Ini 9 Bencana Jokowi Menurut Gejayan Memanggil, Massa Tuntut Presiden Diadili

oleh -37 views

Porostimur.com, Yogyakarta – Aksi Gejayan Memanggil kembali digelar di Bundaran UGM hingga Pertigaan Gejayan, Yogyakarta pada hari ini, Senin (12/2/2024). Aksi unjuk rasa ini bertujuan untuk mengkritik keras kemunduran demokrasi di era pemerintahan Presiden Jokowi.

Selain itu, aksi bertajuk Gejayan Kembali Memanggil ini juga turut menyoroti kecurangan secara terstruktur dan sistematis di Pemilu 2024. Massa juga membawa baliho raksasa berjudul “Nawa Bencana Jokowi” atau 9 Bencana Jokowi.

Baliho raksasa itu dibentangkan tepat di Pertigaan Gejayan. Momen ini viral setelah dibagikan sejumlah akun X (dulu Twitter). Salah satunya dibagikan oleh akun Merapi Uncover.

16.18 WIB. Massa Aksi Gejayan Memanggil sudah di pertigaan Colombo dan mulai berorasi #GejayanMemanggil,” tulis akun @merapi_uncover.

Berikut ini baliho berjudul “9 Bencana Jokowi”:

  1. Memerosotkan Demokrasi, Melanggengkan Represi
  2. Merawat Nepotisme, Menerabas Konstitusi
  3. Menghancurkan Bumi, Melestarikan Eksploitasi
  4. Merusak Indonesia dari Pinggiran
  5. Disfungsi Pemberantasan Korupsi
  6. Biaya Pendidikan Naik Rakyat Tercekik
  7. Kerja, Kerja, Kerja, Dikerjain!
  8. PSN: Proyek Sengsara Nasional
  9. Food Estate: Menyongsong Katastrofi Pangan

Tak cuma “Nawa Bencana Jokowi”, massa juga membentangkan baliho yang menuntut Presiden Jokowi untuk diadili.

Hancurkan dan Adili Rezim Jokowi,” begitu judul salah satu baliho yang dibentangkan di Pertigaan Gejayan.

Peristiwa Gejayan Memanggil pertama tahun ini langsung menjadi trending topic di X. Hingga berita ini dipublikasikan, kata kunci “Gejayan Memanggil” sudah diperbincangkan lebih dari 15 ribu kali.

Baca Juga  Anggota Kongres AS Anjurkan untuk Bunuh Semua Anak Palestina di Gaza

Gejayan Memanggil hari ini. Panjang umur perjuangan,” dukung warganet.

Gejayan Memanggil. Pertigaan revolusi mahasiswa dan aliansi masyarakat turun ke jalan tolak segala bentuk kecurangan Pemilu,” kritik warganet.

Di saat rakyat sulit mendapatkan kebutuhan pokok. Harga-harga sembako yang melambung tinggi seperti yang terjadi di Jogja. Ternyata ini penyebabnya, praktik kotor para penguasa dan calon pemimpin yang mereka usung. Gejayan Memanggil dan bergerak menyuarakan bentuk ketidakadilan. Pemilu kotor dan intimidasi,” komentar warganet.

Gejayan Memanggil, kalau sudah semua elemen dan lini turun, bolehlah kita sebut sedang tidak baik-baik saja. Etika dan moral itu di atas segalanya,” tambah yang lain.

Baca Juga  Ini Kesalahan Suami Kepada Istri yang Tidak Bisa Dimaafkan dalam Islam

sumber: suara