Ketabahan Warga Gaza Sambut Ramadan Saat Perang: Kami Sudah 5 Bulan Puasa

oleh -24 views
Harga produk pangan pokok di Gaza melonjak sejak dimulainya perang [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

Porostimur.com, Gaza City – Warga Palestina menyambut datangnya bulan suci Ramadan dalam suasana suram, terutama di Jalur Gaza yang terus dilanda perang antara Israel dan Hamas yang kini berpotensi memicu bencana kelaparan. Situasi semakin memburuk dengan perundingan membahas gencatan senjata di Jalur Gaza terhenti sementara.

Seperti dilansir Reuters dan Al Arabiya, Senin (11/3/2024), harapan untuk gencatan senjata, yang memungkinkan Ramadan dijalani dengan penuh kedamaian, tampaknya berujung kekecewaan, dengan perundingan yang berlangsung di Kairo, Mesir, terhambat.

Situasi di Jalur Gaza semakin memprihatinkan, dengan separuh dari 2,3 juta jiwa penduduknya berlindung di Rafah untuk menghindari gempuran Israel. Banyak dari mereka yang tinggal di bawah tenda plastik dan menghadapi kekurangan makanan yang parah, suasananya juga dipenuhi kemuraman.

Baca Juga  Spesialnya Arda Guler di Mata Carlo Ancelotti
Warga Palestina berjalan melewati kios-kios di Rafah, Jalur Gaza selatan menjelang bulan suci Ramadhan ketika kelaparan mengancam dan harga-harga melonjak. (Foto: AFP/Mohamed Abed)

Dalam kondisi seperti itu, warga Gaza menghadapi bulan suci Ramadan di mana mereka akan menahan diri dari makan dan minum dari fajar hingga senja selama sebulan lamanya. Situasi serupa telah mereka jalani selama perang berkecamuk sejak Oktober tahun lalu, atau selama lima bulan terakhir.

“Kami tidak melakukan persiapan apa pun untuk menyambut Ramadan karena kami telah berpuasa selama lima bulan,” tutur salah satu warga Gaza bernama Maha, yang seorang ibu dari lima anak.

No More Posts Available.

No more pages to load.