Khawatir Kerusuhan Anti-Yahudi Meluas, Prancis Larang Demonstrasi Pro-Palestina

oleh -60 views
Demonstrasi pro-Palestina meningkat di Prancis sehingga memicu sentimen anti-Yahudi.Foto/Reuters

Porostimur.com, Paris – Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Damerin melarang semua demonstrasi pro- Palestina di negaranya. Darmanin memerintahkan warga negara asing yang melanggar aturan untuk dideportasi “secara sistematis”.

Langkah ini dilakukan ketika pemerintah Eropa khawatir akan meningkatnya antisemitisme yang dipicu oleh perang Israel-Hamas.

Belakangan, sekelompok besar demonstran pro-Palestina menentang larangan tersebut di Paris. Polisi menyebutkan totalnya 3.000 orang, dan mengatakan mereka melakukan 10 penangkapan.

Sebuah meriam air digunakan untuk membubarkan unjuk rasa di Place de la République, di mana para demonstran meneriakkan “Israel pembunuh” dan “Palestina akan menang” dan mengibarkan bendera Palestina.

Melansir BBC, dalam pidatonya melalui video, Presiden Emmanuel Macron mendesak rakyat Prancis untuk tetap bersatu, dengan mengatakan “jangan menambah perpecahan nasional ke perpecahan internasional”.

Dia mengatakan 13 warga Prancis tewas dalam serangan besar-besaran Hamas terhadap warga Israel pada hari Sabtu, dan dari 17 warga lainnya yang hilang, empat di antaranya adalah anak-anak.

Dia menyebut Hamas sebagai “organisasi teroris yang menginginkan kematian rakyat Israel”.

Prancis mempunyai komunitas Yahudi berjumlah hampir 500.000 jiwa, yang terbesar di Eropa. Komunitas Muslim Perancis juga termasuk yang terbesar di Eropa – diperkirakan mencapai lima juta orang.

Baca Juga  Eks Kadis PPPA Maluku Dijerat UU Kekerasan Seksual

Darmanin mengatakan kepada para prefek regional bahwa sekolah-sekolah dan sinagoga-sinagoga Yahudi harus dilindungi dengan kehadiran polisi yang nyata.

Dia mengatakan kepada radio Prancis bahwa 100 tindakan antisemit telah tercatat sejak Sabtu. Grafiti yang paling banyak menampilkan “swastika, ‘kematian bagi orang Yahudi’, seruan untuk melakukan intifada melawan Israel”. Namun, beberapa insiden termasuk orang-orang yang ditangkap saat mencoba membawa pisau ke sekolah dan sinagoga, tambahnya.

Polisi Prancis sudah menjaga rumah para anggota parlemen terkemuka. Presiden Majelis Nasional Yaël Braun-Pivet dan anggota parlemen Meyer Habib telah ditawari perlindungan lebih lanjut.

Dalam langkah terpisah, Kanselir Jerman Olaf Scholz menyatakan “tidak ada toleransi” terhadap antisemitisme.

Dia mengatakan kepada parlemen bahwa kelompok pro-Palestina yang merayakan pembunuhan warga sipil Israel pada hari Sabtu akan dilarang.

Polisi Berlin juga telah melarang demonstrasi pro-Palestina yang direncanakan, dengan alasan adanya risiko pernyataan antisemit dan pengagungan kekerasan. Pihak berwenang mengatakan sekitar 60 demonstran mematuhi perintah untuk meninggalkan Potsdamer Platz di Berlin pada hari Kamis.

Presiden Macron mengatakan beberapa dari 17 warga Prancis yang hilang mungkin termasuk di antara sandera yang ditahan oleh Hamas di Gaza, dan “Prancis melakukan segala yang bisa dilakukan bersama Israel dan mitra kami untuk memulangkan mereka”.

Baca Juga  Good Ebening! Unai Emery Bawa Aston Villa ke 4 Besar Klasemen

Israel, katanya, mempunyai hak untuk membela diri dengan membasmi teroris, namun “harus menyelamatkan nyawa warga sipil karena itu adalah tugas negara demokrasi”. “Satu-satunya respons terhadap terorisme adalah respons yang kuat namun adil,” katanya.

Juga terungkap bahwa Presiden Majelis Prancis Braun-Pivet telah menerima ancaman pembunuhan.

Sebagai anggota partai Renaisans yang dipimpin Macron, ia pekan ini menyalakan lampu parlemen dengan warna bendera Israel sebagai respons terhadap serangan Hamas, dan menyerukan mengheningkan cipta selama satu menit sebelum sidang Majelis pada hari Selasa.

Braun-Pivet juga mengumumkan bahwa Maryam Abu Daqqa, anggota Front Populer untuk Pembebasan Palestina (PFLP), akan dilarang menghadiri pemutaran film dokumenter di parlemen bulan depan. Organisasi militan tersebut diakui sebagai organisasi teroris oleh UE.

Kemudian, Meyer Habib juga telah diberikan perlindungan. Ia mewakili daerah pemilihan warga Prancis di luar negeri yang mencakup Israel dan Wilayah Palestina dan merupakan pendukung vokal Israel. Setelah serangan Hamas dia berkata “kita menyaksikan kembalinya pogrom”.

Sebagian besar partai politik di Prancis mengutuk apa yang mereka sebut sebagai “serangan teroris” Hamas.

Baca Juga  Tiga Desa di Tanimbar Gelar Panas Pela Setelah 52 Tahun

Politik Prancis terpecah akibat serangan Hamas dan dampaknya.

Meskipun sebagian besar partai mengecam “serangan teroris” yang terjadi pada hari Sabtu dan menyatakan dukungan terhadap hak Israel untuk merespons, tanggapan awal dari partai sayap kiri La France Insoumise (France Unbowed) pimpinan Jean-Luc Mélenchon lebih samar-samar.

Pernyataan partai tersebut menyebut serangan Hamas sebagai “serangan bersenjata pasukan Palestina”, yang memicu kritik keras dari partai lain, termasuk sekutu sayap kiri seperti partai Sosialis dan Komunis.

Di Jerman, Kanselir Scholz mengatakan kepada anggota parlemen di Bundestag bahwa keamanan Israel adalah kebijakan negara Jerman. Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock dijadwalkan melakukan perjalanan ke Israel pada hari Jumat sebagai bentuk solidaritas.

Scholz juga mengumumkan bahwa kelompok pro-Palestina Samidoun, yang digambarkan sedang membagikan permen di daerah Neukölln di Berlin untuk merayakan serangan Hamas, akan dilarang. “Kami tidak menoleransi antisemitisme,” tambahnya.

Menurut pihak berwenang Jerman, di beberapa kota di seluruh negeri termasuk Mainz, Braunschweig dan Heilbronn, bendera Israel yang dikibarkan sebagai bentuk solidaritas terhadap negara tersebut dirobohkan dan dihancurkan, terkadang hanya dalam beberapa jam.

sumber: sindonews

No More Posts Available.

No more pages to load.