Konser Musik di Jerman Jadi Bahan Eksperimen Risiko Penularan COVID-19

oleh -33 views
Link Banner

Porostimur.com | Leipzig: Ilmuwan di Jerman telah mengadakan tiga konser pop dalam satu hari untuk menyelidiki risiko yang ditimbulkan oleh acara massal dalam ruangan selama pandemi COVID-19.

Sekitar 1.500 relawan sehat berusia antara 18 dan 50 tahun –hanya sepertiga dari jumlah yang diharapkan– ambil bagian.

Tetapi kepala studi, yang dilakukan di Leipzig oleh Universitas Halle, mengatakan dia “sangat puas” dengan bagaimana eksperimen tersebut berlangsung.

Penyanyi dan penulis lagu Tim Bendzko setuju untuk tampil di ketiga pertunjukan berturut-turut.

Link Banner

Studi itu dilakukan ketika Jerman mencatat jumlah infeksi COVID-19 tertinggi sejak akhir April.

Lebih dari 2.000 kasus tercatat dalam 24 jam terakhir, sehingga jumlah total kasus menjadi 232.082, Robert Koch Institute melaporkan.

Baca Juga  Silaturahmi Alumni Fakultas Peternakan, Rektor Unhas Sampaikan Terima Kasih Kepada Mantan Gubernur Maluku Said Assagaf

Eksperimen konser, yang disebut Restart-19, diciptakan “untuk menyelidiki kondisi di mana peristiwa semacam itu dapat dilakukan meskipun ada pandemi” COVID-19, kata para peneliti, dikutip dari BBC, Ahad (23/8/2020).

Tiga skenario eksperimen konser

Ilustrasi konser musik (Photo by Anthony DELANOIX on Unsplash)

Konser pertama dari tiga konser yang digelar Sabtu 22 Agustus 2020 bertujuan untuk mensimulasikan sebuah acara sebelum pandemi, tanpa langkah-langkah pengamanan.

Yang kedua melibatkan kebersihan yang lebih baik dan jarak sosial, sementara yang ketiga melibatkan setengah jumlah dan setiap orang terpisah 1,5 m.

Semua peserta diuji untuk COVID-19 sebelum mengambil bagian, dan diberi masker wajah dan alat pelacak untuk mengukur jarak mereka. Para peneliti dilaporkan juga menggunakan disinfektan fluoresen untuk melacak permukaan mana yang paling banyak disentuh oleh anggota audiens.

Baca Juga  Harga Barito di Kota Ambon Terpantau Stabil

“Pengumpulan datanya berjalan sangat baik, jadi kami memiliki data berkualitas baik, suasananya bagus dan kami sangat puas dengan disiplin dalam memakai masker dan menggunakan disinfektan,” kata ketua peneliti Dr Stefan Moritz.

Sementara itu, penyanyi Tim Bendzko mengatakan acara tersebut telah melebihi ekspektasinya.

“Kami sangat menikmatinya. Awalnya saya kira akan sangat steril karena masker, tapi ternyata ternyata enak,” ujarnya.

“Saya berharap hasil ini akan membantu kami mengadakan konser nyata di depan penonton segera.”

Hasil awal studi diharapkan pada musim gugur.

Proyek ini menerima dana riset 990.000 euro (£ 892.000, $ 1,17 juta) dari negara bagian Saxony-Anhalt dan Saxony, Jerman, dengan tujuan membantu membuka jalan bagi dimulainya kembali acara olahraga dan musik dalam ruangan utama dengan memastikan tingkat risiko COVID-19 yang realistis.

Baca Juga  Kecewa Dengan Sikap Plt. Kades, Warga Akelamo Palang Kantor Desa & Bongkar Posko Covid-19

“Pandemi coronaorona melumpuhkan industri acara,” kata Menteri Ekonomi dan Sains Saxony-Anhalt, Prof Armin Willingmann, sebelum acara tersebut.

“Selama ada risiko infeksi; konser besar, pameran dagang, dan acara olahraga tidak dapat dilakukan. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk mengetahui kondisi teknis dan organisasi mana yang secara efektif dapat meminimalkan risiko,” tambahnya. (red/liputan6)