Konvoi Tank Rusia Menuju Kiev Disergap, Komandan Pasukan Tewas

oleh -99 views
Rekaman drone memperlihatkan konvoi tank Rusia disergap tentara Ukraina. Foto/ABC News.go.com
Link Banner

Porostimur.com, Kiev – Sebuah rekaman drone beredar di dunia maya menunjukkan penyergapan terhadap kolom kendaraan lapis baja Rusia di luar Brovary, pinggiran timur Kiev, Ukraina.

Penyelidik spesialis open source Bellingcat mengatakan telah melakukan geolokasi video tersebut, ke daerah yang tidak berpenghuni di jalan E95 sekitar 35km dari pusat Kiev, rute langsung ke timur Ibu Kota Ukraina di mana Rusia telah mencoba untuk menumpuk pasukan.

Dikutip dari The Guardian, Jumat (11/3/2022), video berdurasi 45 detik yang diedit, yang dirilis oleh angkatan bersenjata Ukraina, adalah montase pertempuran di jalan dan menunjukkan satu kompi atau lebih tank dan kendaraan lapis baja Rusia diserang berulang kali. Kualitas produksinya menunjukan jika pertempuran yang difilmkan mungkin tidak terjadi pada hari Kamis kemarin.

Video itudilengkapi dengan audio yang tampaknya adalah seorang perwira Rusia yang melaporkan serangan kepada atasannya. Audio ini disajikan sebagai komentar tentang pertempuran yang ditampilkan. Dikatakan juga bahwa komandan resimen terbunuh, yang disebut oleh media Ukraina sebagai Kolonel Andrei Zakharov, meskipun ini tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

“Resimen keenam hilang,” kata perwira itu kepada markas besar.

Baca Juga  Warga Empat Kelurahan di Ternate Utara Minta Talud Pantai

“Saya tidak bisa melaporkan tentang resimen ke-6. Saya sedang mengumpulkan data. Banyak kerugian. Mereka menunggu kami. Kepala konvoi masuk ke penyergapan. Komandan resimen tewas dalam aksi,” sambungnya.

Pada audio, pasukan Rusia tampaknya melaporkan penyergapan, berspekulasi bahwa mereka mungkin ditargetkan oleh drone Bayraktar Turki, tetapi bagian dari video menunjukkan kondisi yang buruk dan tutupan awan yang rendah tidak dianggap ideal untuk serangan drone.

Bagian dari rekaman juga menunjukkan penyembur api berat TOS-1, yang ditandai dengan jelas dengan simbol O yang dicat, ke bagian bawah layar. Pada satu titik selama pertempuran itu melepaskan roket pembakar pada target yang tampaknya di luar layar, sebuah demonstrasi kesiapan Rusia untuk menggunakan senjata termobarik selama pertempuran.

Beberapa pakar militer menggambarkan video itu kredibel dan mengatakan itu menunjukkan taktik tersebut mengejutkan pihak pasukan Rusia, dengan lebih dari 20 tank dan kendaraan lapis baja lainnya berada di jalan utama yang cukup dekat dengan ibu kota.

Baca Juga  BMKG: 95,61% Wilayah Indonesia Sudah Masuk Musim Hujan

“Mereka berpikir mereka akan melalui daerah yang aman, atau mereka tidak terlatih atau mereka tidak bergerak cepat untuk beberapa persyaratan lain,” kata Ben Barry, mantan komandan tank dengan tentara Inggris dan spesialis perang darat di Institut Internasional untuk Studi Strategis, sebuah lembaga thinktank.

Barry menjelaskan bahwa tank yang bergerak melalui area bangunan biasanya harus menggunakan dukungan infanteri yang dekat untuk mencegah penyergapan dari sisi jalan.

Setelah menyaksikan rekaman itu, dia mengatakan dia mengira kendaraan lapis baja Rusia itu mungkin menjadi sasaran tembakan artileri atau mortir karena sifat ledakannya.

Pakar lain tentang militer Rusia yang meninjau video tersebut, Rob Lee, mantan marinir AS dan mahasiswa PhD di King’s College London, mengatakan dia pikir video ini menunjukkan “taktik yang sangat buruk” di pihak Rusia.

Rusia telah menanggung kerugian yang lebih besar dari yang diperkirakan selama invasi, yang dimulai lebih dari dua minggu lalu.

Baca Juga  Hasil Pileg 2019 mulai goyahkan kepemimpinan Ticoalu

Ukraina telah berusaha membuat permainan hubungan masyarakat tentang keberhasilan Ukraina, merilis film tank Rusia yang hancur atau kendaraan lapis baja musuh yang ditarik oleh traktor.

Sejauh ini, 164 tank Rusia telah dihancurkan, rusak atau ditangkap, menurut monitor spesialis Oryx, yang melacak kerugian menggunakan bukti foto atau video.

Oryx mengatakan untuk kendaraan tempur lapis baja Rusia, jumlahnya 102. Ukraina telah kehilangan 47 tank dan 39 kendaraan tempur dari kekuatan yang lebih kecil.

Sebuah penilaian oleh AS awal pekan ini menunjukkan 5.000 hingga 6.000 tentara Rusia telah tewas dan 2.000 hingga 4.000 tentara Ukraina, ditambah lebih banyak lagi warga sipil.

Penilaian AS lainnya memperkirakan bahwa kedua belah pihak telah kehilangan 8% hingga 10% dari aset militer yang telah mereka komitmenkan untuk pertempuran tersebut. (red/sindonews)