KSP Dorong Pembangunan Sistem Rantai Dingin Industri Perikanan di Maluku

oleh -62 views
enaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden, Alan Koropitan, verifikasi lapangan pembangunan sistem rantai dingin industri perikanan di provinsi Maluku, Sabtu, 5 Agustus. (Dok. Ist)

Porostimur.com, Ambon – Kantor Staf Presiden memandang pembangunan sistem rantai dingin sangat dibutuhkan untuk penguatan industri perikanan di provinsi Maluku. Terlebih, provinsi yang dikenal dengan sebutan negeri seribu pulau itu memiliki potensi produksi perikanan tangkap yang sangat besar.

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden, Alan Koropitan, mengungkapkan data produksi perikanan tangkap di 11 kabupaten/kota di provinsi Maluku pada 2022. Yakni sebesar 518.887 ton. Sayangnya potensi tersebut tidak diimbangi dengan ketersediaan fasilitas rantai dingin yang kuat. Seperti kapasitas Gudang beku, ketersediaan pabrik es, angkutan kargo udara, hingga kontainer laut berpendingin.

“Hasil pantauan kami (KSP) semuanya masih kurang,” kata Alan saat verifikasi lapangan pembangunan sistem rantai dingin industri perikanan di provinsi Maluku, Sabtu, 5 Agustus.

Baca Juga  10 OOTD Crewneck Hijab yang Simple Tapi Fashionable

Sistem rantai dingin yakni penanganan hasil ikan tangkap yang memanfaatkan berbagai macam teknologi pendinginan. Mulai sejak penangkapan, pengolahan, sampai dengan distribusi. Tujuannya untuk menjaga kualitas mutu ikan.

Selain ketersediaan fasilitas yang memadai, menurut Alan, pembangunan sistem rantai dingin juga memerlukan fasilitas pendukung. Seperti akses dalam mendapatkan BBM bagi nelayan, dan listrik untuk gudang beku. “Dua hal ini yang masih menjadi keluhan pelaku sektor perikanan dan kelautan. Ditambah lagi dengan persoalan jejaring distribusi,” terangnya.