Lagu “Terpesona” Viral di Medsos, Penciptanya Dapat Banyak Tawaran Kerja Sama

oleh -35 views
Link Banner

Porostimur.com | Manado: Semuel Takatelide, pria asal Kabupaten Sangihe, Sulawesi Utara adalah sosok di balik lagu “Terpesona”.

Belakangan, lagu ciptaannya itu viral di media sosial.

Video yang merekam aksi anggota TNI-Polri sambil menyanyikan yel-yel “Terpesona” mendapat apresiasi besar dari warganet di TikTok, Twitter, dan Instagram.

Semuel sempat kaget ketika mengetahui lagu “Terpesona” diomongkan banyak orang di Indonesia, bahkan sampai ke mancanegara.

Dorang bilang so viral ngana pe lagu ini (banyak orang mengatakan lagu saya sudah viral). Saya juga kaget tapi puji syukur,” ungkapnya.

Respon positif yang diberikan masyarakat membuatnya bangga. Salah satu yang memujinya adalah penyanyi Yura Yunita.

“Terus terang saya rasa bangga karena artis-artis besar termasuk Yura Yunita sampai angkat jempol dan dia bilang lagunya bagus,” tuturnya kepada Kompas.com di kediamannya Lingkungan II, Kelurahan Teling Atas, Kecamatan Wanea, Manado, Sulawesi Utara, Jumat (5/2/2021).

Karena lagu ciptaannya viral, tak sedikit pihak yang menghubunginya untuk menjalin kerja sama.

Baca Juga  1,5 Ton Miras Cap Tikus Dimusnahkan Lantamal VIII

“Saya banyak terima telepon terkait tawaran kerja sama dari perusahaan rekaman. Mereka ingin memakai lagu ini. Sudah ada satu perusahaan di Jakarta yang kerja sama,” bebernya.

Dia mengatakan dengan adanya kerja sama ini, bila ada yang akan menggunakan lagunya bisa langsung ke publisher.

Diciptakan sejak 25 tahun lalu

Semuel menciptakan lagu “Terpesona” diciptakan pada 1995-1996, ketika dia hendak mengikuti lomba grup Masamper.

Dalam lomba grup Masamper yang akan diikuti Semuel itu, para peserta diharuskan mengangkat lagu percintaan.

Saat berlatih bersama kawan-kawannya, Semuel terpikir membuat lirik lagu “Terpesona” untuk penampilan grupnya.

“Intinya, cerita lagu ‘Terpesona’ ini mengagumi seseorang tapi dalam mimpi,” ungkapnya.

Baca Juga  Soal Konser Virtual, Tuan Tigabelas: Pilihan Musisi Hanya Adaptasi atau Mati

Masamper adalah ciri khas daerah Nusa Utara (Sangihe, Talaud, dan Sitaro).

Satu grup Masamper bisanya terdiri dari 21 orang. Saat ini ada yang menampilkan 25 orang dalam satu grup.

Kata Semuel, Masamper sama dengan berbalas pantun, tetapi dalam bentuk pujian yang harus dibawakan secara berbalas-balasan oleh dua grup atau lebih.

Menurutnya, membawakan lagu Masamper cukup sulit. Sebab ada beberapa bagian yang harus diperhatikan.

Ketika diwajibkan menyanyikan lagu percintaan, harus diawali dengan pertemuan, pujian, sastra, percintaan, dan terakhir perpisahan.

“Jadi, harus mencari lirik lagu yang kesulitannya tinggi. Supaya grup lain tidak mudah membalas lagu yang kita nyanyikan. Kalau hanya buat lagu terpesona hanya di dunia nyata gampang dibalas grup lain, makanya saya bikin lagu ini terpesona dalam mimpi,” ujar dia.

Baca Juga  TNI/Polri kejar KKB, 3 warga sipil meninggal dunia

Direkam pada 1998

Meski lagu “Terpesona” sudah tercipta dua tahun sebelumnya, tetapi Semuel baru merekamnya pada 1998 bersama Revan Records.

“Saya angkat lagu itu ke dunia rekaman masih kaset pita reel waktu itu,” ucapnya.

Di tahun 2000, ketika muncul irama poco-poco, Semuel memasukkan lagi lagu itu ke dapur rekaman.

“Itu sudah dengan grup New Nazareth yang bertajuk Poco-poco Masamper,” jelasnya.

Belum dapat royalti

Kini, 23 tahun semenjak “Terpesona” direkam, lagu tersebut meledak di kalangan luas.

Namun, semenjak lagu itu viral, Semuel menuturkan dia belum memperoleh royalti atas karyanya itu.

“Memang belum dapat apa-apa sampai sekarang, mungkin berikut-berikut atau satu sampai dua bulan ke depan bisa dapat. Namun tetap bangga,” kata pria 49 tahun itu.

(red/kompas.com)