Manfaat dan Hikmah Selalu Berbaik Sangka dalam Kehidupan

oleh -10 views

Beberapa dalil yang menguatkannya, seperti : “Sesungguhnya Allah berkata : Aku sesuai prasangka hambaku padaku. Jika prasangka itu baik, maka kebaikan baginya. Dan apabila prasangka itu buruk, maka keburukan baginya.” (HR. Muslim)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, dia berkata, Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam bersabda :

“Allah Ta’ala berfirman, ‘Aku tergantung persangkaan hamba kepada-Ku. Aku bersamanya kalau dia mengingat-Ku. Kalau dia mengingat-ku pada dirinya, maka Aku mengingatnya pada diri-Ku. Kalua dia mengingat-Ku di keramaian, maka Aku akan mengingatnya di keramaian yang lebih baik dari mereka. Kalau dia mendekat sejengkal, maka Aku akan mendekat kepadanya sehasta. Kalau dia mendekat kepada diri-Ku sehasta, maka Aku akan mendekatinya sedepa. Kalau dia mendatangi-Ku dengan berjalan, maka Aku akan mendatanginya dengan berlari.” (HR. Muslim dan Bukhari)

Baca Juga  BMKG: Gempa M6,0 Melonguane Sulut Akibat Deformasi Lempeng Maluku

Sebenarnya banyak sekali keutamaan dari sikap husnuzan ini. Salah satunya, sikap husnuzan akan melahirkan keyakinan bahwa segala kenikmatan dan kebaikan yang diterima manusia berasal dari Allah, sedangkan keburukan yang menimpa manusia disebabkan dosa dan kemaksiatannya.

Husnuzan atau berbaik sangka terhadap sesama manusia, merupakan sikap mental terpuji, yang harus diwujudkan melalui sikap lahir, ucapan dan perbuatan yang baik, diridhai Allah Ta’ala, dan bermanfaat. Husnuzan juga melahirkan sikap saling menghormati antar tetangga.

No More Posts Available.

No more pages to load.