Marah pada Taliban yang Menang, Gadis-gadis Afghanistan Angkat Senjata

oleh -115 views
Link Banner

Porostimur.com | Kabul: Para gadis Afghanistan telah mengangkat senjata di daerah-daerah yang diperebutkan pasukan pemerintah dengan kelompok Taliban. Para gadis itu marah pada Taliban yang meraih kemenangan di beberapa wilayah seiring dengan penarikan militer Amerika Serikat (AS).

AS melanjutkan penarikan pasukannya, sesuai dengan tenggat waktu yang dijanjikan Presiden Biden, yakni 11 September. Tenggat waktu itu dimajukan lagi menjadi 31 Agustus. Pasukan Afghanistan kini nyaris berjuang sendiri untuk melawan kelompok Taliban.

Pasukan pemerintah telah ditarik dari tujuh distrik, memusatkan pasukan dan sumber daya di sekitar ibu kota provinsi Badakhshan.

Sebagai tanggapan, ratusan gadis dan wanita turun ke jalan membawa senjata dan memprotes Taliban.

“Ada beberapa perempuan yang hanya ingin menginspirasi pasukan keamanan, hanya simbolis, tetapi lebih banyak lagi yang siap turun ke medan perang,” kata Halima Parastish, kepala direktorat perempuan di Ghor. “Itu termasuk diri saya.”

Baca Juga  Lagi, Panca Karya masuk agenda Bamus DPRD Maluku

“Saya dan beberapa wanita lain memberi tahu gubernur sekitar sebulan yang lalu bahwa kami siap untuk pergi dan bertarung,” kata Parastish.

Taliban telah memberlakukan pembatasan ketat terhadap hak-hak perempuan di wilayah yang mereka kuasai, termasuk pendidikan, kebebasan bergerak dan pakaian. Demikian klaim para aktivis dan penduduk setempat.

Para wanita telah bergabung dengan pasukan keamanan negara itu selama dua dekade terakhir, termasuk pelatihan sebagai pilot helikopter, meskipun mereka menghadapi diskriminasi serupa yang ada di negara lain yang mencegah wanita bertugas di garis depan.

Abdulzahir Faizzada, gubernur provinsi Ghor, mengatakan kepada The Guardian bahwa beberapa wanita yang memprotes Taliban telah melibatkan mereka dalam pertempuran dan mengalami kekerasan di tangan mereka.

Baca Juga  Ip Man dan Shakespeare Garap Film Dokumenter COVID-19 "Wuhan! Wuhan!"

“Mayoritas wanita ini adalah mereka yang baru saja melarikan diri dari daerah [yang direbut] Taliban,” kata Faizzada. “Mereka sudah melalui perang di desa mereka, mereka kehilangan putra dan saudara mereka, mereka marah.

Faizzada mendukung upaya untuk melatih perempuan yang kurang berpengalaman dengan senjata, tetapi hanya jika pemerintah di Kabul menyetujuinya.

Mantan Presiden AS George W Bush memperingatkan pada bulan April bahwa keputusan untuk menarik pasukan dari negara itu akan memberikan peluang kepada Taliban yang ia harap tidak akan disesali AS.

“Reaksi pertama saya adalah, wow, gadis-gadis ini akan mendapat masalah nyata dengan Taliban,” kata Bush. “Banyak keuntungan telah dibuat, jadi saya sangat prihatin dengan nasib perempuan dan anak perempuan di negara itu.”

Dia menambahkan: “Saya pikir pemerintah berharap bahwa gadis-gadis itu akan baik-baik saja melalui diplomasi. Kami akan mencari tahu. Yang saya tahu adalah Taliban, ketika mereka menguasai tempat itu, mereka brutal.”

Baca Juga  Diduga Rugikan Negara Hingga Rp 12,157 Triliun, Kejagung Tetapkan 13 Perusahaan Jadi Tersangka

Mantan Presiden Donald Trump memprakarsai rencana untuk menarik pasukan AS dari negara itu, berniat untuk menyelesaikan penarikan semua pasukan reguler pada Mei 2021. Presiden Biden mengubah garis waktu itu ketika ia menjabat.

Keputusan itu telah menuai kritik bipartisan, di mana para pendukung mengatakan penarikan pasukan AS hanya akan meningkatkan masalah di dalam negeri Afghanistan. Mantan Presiden Afghanistan Hamid Karzai mengeklaim bahwa ekstremisme berada pada “titik tertinggi” menjelang rencana penarikan pasukan AS dari negaranya dan bahwa AS telah gagal memenuhi janjinya.

(red/sindonews)