Matiullah Jan, Jurnalis Kawakan Pakistan Hilang di Islamabad

oleh -42 views
Link Banner

Porostimur.com | Islamabad: Kelompok-kelompok hak asasi manusia menuntut informasi tentang keberadaan Matiullah Jan, seorang jurnalis terkemuka Pakistan, yang dikenal karena kritiknya terhadap militer kuat negara itu. Polisi mengatakan Matiullah Jan terakhir terlihat di luar sekolah negeri di ibukota Pakistan, Islamabad, Selasa pagi.

“Dia datang ke sini ke sekolah anak perempuan pemerintah di lingkungan G-6, di mana istrinya adalah seorang guru, untuk mengantarnya,” kata Nasrullah, seorang petugas yang menyelidiki kasus tersebut. “Mobilnya masih ada di sini. Kami sedang menyelidiki kasus ini, dan belum ada tuntutan resmi yang diajukan.”

Istri Jan, Kaneez Sughra, 42, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia mendengar suara perkelahian di luar sekolah, tetapi dia pikir tidak serius. “Sekolah ditutup dan tidak ada anak-anak di sini, tetapi kami memiliki sedikit pekerjaan di sana untuk menulis surat atau pekerjaan administrasi lainnya, jadi saya ada di sana,” kata Sughra. 

Baca Juga  Pakai Masker & Sarung Tangan, Walikota Tidore Lepas Kepergian Sang Istri yang Wafat Karena COVID-19

Ia mengatakan Jan menurunkannya di sekolah pada jam 10 pagi waktu setempat (05:00 GMT), dan meminta dijemput tiga jam kemudian. Sekitar satu jam kemudian, dia mendengar perkelahian di luar gerbang.

Link Banner

“Saya bisa mendengar ada sesuatu yang terjadi di luar, tetapi saya tidak bisa mendengar suara suami saya. Apa yang saya dengar adalah selama empat atau lima detik. Kemudian pada pukul 1.15 siang (08:15 GMT) ketika saya memanggilnya, dia tidak menjawab . “

Sughra mengatakan dia pergi ke luar sekolah dan melihat mobil mereka masih berada di tempat Jan meninggalkannya. “Mobil itu tidak dikunci dan kuncinya ada di dalamnya. Kamu bisa melihat dari keadaan mobil bahwa dia dilepas dengan paksa.”

Baca Juga  Cerita Sella Eleuwarin, Guru Dadakan di Tengah Pandemi Covid-19

Ancaman dari banyak pihak 

Wartawan di Pakistan berada di bawah ancaman dari berbagai pihak. Kelompok-kelompok hak asasi manusia mengecam peningkatan sensor pemerintah dan militer, intimidasi dan pelecehan terhadap jurnalis dalam beberapa tahun terakhir.

Kelompok hak asasi Reporters Without Borders (RSF) menempatkan Pakistan di urutan ke-145 dari 180 negara dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia 2020. Sejak 1992, setidaknya 61 wartawan Pakistan telah tewas sehubungan dengan pekerjaan mereka, menurut Komite Perlindungan Jurnalis (CPJ).

“Kami sangat prihatin dengan nasib dan kesejahteraan Matiullah Jan,” kata Amnesty International tak lama setelah ia dilaporkan hilang. “Dia telah menjadi sasaran serangan fisik dan pelecehan untuk jurnalismenya. Pihak berwenang harus segera menentukan keberadaannya.”

Baca Juga  Hilarius Lajda Ternyata Dibunuh Teman Sendiri Sesama Ambon

Jan, yang dikenal karena komentar politiknya yang blak-blakan, menjadi semakin kritis terhadap pemerintahan Perdana Menteri Imran Khan sejak 2018, ketika ia mengundurkan diri dari pembawa acara talk show televisi berita Waqt News.

Pekan lalu, Mahkamah Agung negara itu menuntut Jan atas penghinaan pengadilan terkait tweet-nya yang mengkritik pengadilan. (red/rtm/ljc/Al Jazeera)