Media Asing Bongkar Kegagalan Jokowi, Penulisan `Jokowho` Jadi Sorotan

oleh -110 views
Link Banner

Porostimur.com | Jakarta: Majalah The Economist menulis laporan yang menyebut demokrasi semakin dilemahkan di bawah pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi). The Economist juga menyoroti Jokowi yang menjanjikan adanya reformasi.

Laporan The Economist yang bertajuk `Presiden Indonesia menjanjikan reformasi tapi dia sendiri yang berubah` itu dikeluarkan pada Jumat, Jumat (20/8/2021).

Mantan Juru Bicara Presiden Abdurrahman Wahid (Gus Dur) Adhie Massardi pun angkat bicara. Dia menyoroti soal kesalahan penulisan nama oleh The Economist yang merupakan media asal Singapura dalam tulisan itu.

Dalam unggahan Massardi, dia menyebutkan bahwa berita tersebut didapatnya melalui kiriman dari seorang teman.

“Teman kirim berita The Economist Singapura tentang ‘Indonesia’s President Promised Reform, Yet It Is He Who Has Changed’ (Democracy is increasingly enfeebled under Jokowi),” kata Massardi di Twitter yang dikutip pada Selasa (7/9/2021).

Baca Juga  Web Series "BRI Pakai Hati" Rebut Perhatian Jutaan Netizen

Akan tetapi, dia justru menyoroti keunikan penulisan nama Jokowi yang dilakukan oleh media The Economist tersebut. Dalam berita yang diunggahnya, The Economist menuliskan nama Jokowi pada bagian atas judul, dengan font berwarna merah.

Keunikan The Economist itu lantaran mereka tidak menuliskan ‘Jokowi’ melainkan menuliskan ‘Jokowho? (Joko Siapa?)’.

“Yang unik namanya ditulis JOKOWHO, sudah kayak anak-anak BEM saja itu Economist,” ujar Adhie Massardi.

(red/ljc)