Media Singapura Sebut Uji Coba Vaksin Corona di Indonesia Sangat Berisiko

oleh -82 views
Link Banner

Porostimur.com | Bandung: Media Singapura menyebut uji coba Vaksin Virus Corona di Indonesia berisiko.

Meski demikian, ada tujuh anggota keluarga yang secara sukarela menjadi sukarelawan uji klinis fase ketiga Vaksin Covid-19.

Diberitakan straittimes, saat panggilan relawan Indonesia untuk menguji potensi vaksin Covid-19 dibunyikan pada Juli 2020, pengemudi ojek Fadly Barjadi Kusuma dan tujuh anggota keluarganya langsung mendaftar uji coba tanpa ragu.

Fadly dan istrinya, Mira Nurani, keduanya berusia 32 tahun, lulus pemeriksaan kesehatan dan dianggap memenuhi syarat untuk uji coba klinis tahap akhir pada manusia.

Vaksin tersebut sedang dikembangkan oleh Sinovac Biotech, sebuah perusahaan farmasi swasta China. Perusahaan juga melakukan uji coba vaksin di negara lain termasuk Brasil dan Turki.

Tiga saudara perempuan Mira Nurani dan kerabat lainnya juga mendaftar. Meski tidak tinggal satu atap, mereka tetap berdekatan di Bandung, Jawa Barat.

Namun, saudara perempuan dan ibu mertua Fadly tidak lolos karena tekanan darah tinggi.

Fadly mengatakan kepada The Straits Times bahwa dia dan keluarganya berharap vaksin akan segera ditemukan.

“Menjadi sukarelawan uji coba berarti membantu semua orang untuk melawan virus,” katanya.

“Jika vaksin ini tidak berhasil, kesehatan kita bisa terancam. Tetapi jika berhasil, saya akan menjadi orang pertama yang mendapat manfaat. Yang lain juga akan mendapat manfaat. Semua orang mendapat manfaat.”

Istri Tukang Ojek Ikut Daftar

Mira mengatakan dia mendaftar seminggu setelah Fadly, tukang ojek, mengambil dosis pertamanya pada 11 Agustus 2020 dan tidak menunjukkan gejala negatif.

Dia juga dibujuk oleh saudara perempuannya, yang menjadi sukarelawan dalam uji coba vaksin untuk flu burung H5N1 – juga dikenal sebagai flu burung – sekitar satu dekade lalu.

Baca Juga  Hari Guru ke-74, Diknas SBB Gelar Berbagai Lomba

“Kami merasa terhormat bisa mendapatkan vaksin lebih awal dari yang lain. Saya berharap dapat membantu orang lain dengan bergabung,” kata petugas laundry kepada The Straits Times.

“Ketika saya mendaftar, banyak orang yang saya kenal juga melakukan hal yang sama. Itu semakin menyemangati saya,” tambahnya.

Di Indonesia, Sinovac Biotech telah bekerja sama dengan perusahaan farmasi milik negara Bio Farma untuk melakukan uji coba tahap akhir.

Ini adalah langkah terakhir untuk mendapatkan persetujuan regulasi dari BPOM, otoritas makanan dan obat Indonesia. Universitas Padjajaran di Bandung juga turut membantu dalam uji coba tersebut.

Para pejabat mengatakan mereka menargetkan untuk memvaksinasi sekitar 160 juta orang – dari populasi 270 juta – untuk mencapai “kekebalan kelompok”.

Istilah ini mengacu pada hampir semua orang yang kebal terhadap penyakit menular.

Fadly mengatakan akan lebih baik divaksinasi lebih awal daripada menunggu dalam antrean puluhan juta orang nanti.

“Saat vaksin itu akhirnya ditemukan, di kota saya Bandung ribuan orang akan antri dan siapa tahu kami harus membayarnya,” ujarnya.

“Saya cenderung tertular virus corona. Saya butuh pertahanan diri. Vaksin akan membantu saya.”

Tidak Ada Gejala Negatif

Fadly Barjadi Kusuma, driver gojek, menerima vaksinasi pertama pada 11 Agustus dan vaksinasi berikutnya dua minggu kemudian.
Fadly Barjadi Kusuma, driver gojek, menerima vaksinasi pertama pada 11 Agustus dan vaksinasi berikutnya dua minggu kemudian. (WAHYUDI SOERIAATMADJA/straitstimes)

Fadly yang sehari-hari menjadi driver ojek online Gojek menerima vaksinasi pertamanya pada 11 Agustus dan vaksinasi berikutnya dua minggu kemudian.

“Suntikan pertama membuat saya sangat mengantuk sehingga saya merasa seperti tidak tidur nyenyak selama berhari-hari,” kenangnya.

Baca Juga  Breaking News: Presiden AS Donald Trump dan Istri Dilarikan ke RS Militer, Menggigil dan Sesak Napas

“Saya pergi tidur pada jam 5 sore. Ini belum pernah terjadi sebelumnya karena saya adalah burung hantu malam.”

Tembakan kedua membuatnya sakit kepala dan lengan yang sakit.

“Saya minum parasetamol dan gejalanya hilang. Sakit kepala itu mungkin karena kelelahan. Saya tetap bekerja bahkan setelah vaksinasi,” katanya.

Pengalaman Mira lebih baik.

Dia hanya merasakan tusukan jarum dan vaksinasi kedua baru saja meningkatkan nafsu makannya.

“Nafsu makan saya melonjak selama tiga hari. Lalu, semuanya kembali normal,” katanya.

Sudah dua bulan berlalu dan semua anggota keluarga tidak memberikan reaksi negatif apapun terhadap vaksinasi.

“Saya merasa baik-baik saja. Saya tidur dan makan dengan normal … tidak batuk,” kata Fadly.

Mengatasi Keraguan Awal

Banyak teman Pak Fadly yang menegurnya karena ikut serta dalam uji klinis. Mereka mengatakan kepadanya bahwa dia bodoh karena mempertaruhkan nyawanya.

Relawan tidak dibayar. Penggantian mereka hanya berupa ongkos angkut ke laboratorium Bandung.

Dalam kasus Fadly ini adalah 30 menit berkendara dari rumah.

“Mereka menyebut saya bodoh. Mereka berkata, ‘Bagaimana jika kamu mati karena vaksin?’ Saya memberi tahu mereka ‘Jika saya mati, itu bukan urusan Anda.’ “

Beberapa temannya bahkan salah percaya bahwa dia telah tertular penyakit dan mengucilkannya.

“Mereka mengira saya divaksinasi karena saya sakit. Saya katakan kepada mereka jika itu benar, maka mereka bisa saja memvaksinasi pasien di rumah sakit, bukan saya,” katanya.

Pak Fadly, yang memiliki tiga orang anak berusia antara empat bulan hingga enam tahun, mengaku awalnya ragu-ragu.

Baca Juga  Bandara Pitu Morotai Diusulkan Jadi Bandara Transit Kawasan Pasifik

“Tentu saja saya takut … tentang menyuntikkan sesuatu (asing) ke tubuh saya.”

Tetapi dia merasa terhibur karena mengetahui bahwa dia bukan satu-satunya sukarelawan di Indonesia – atau di dunia, dalam hal ini – yang mengambil bagian dalam uji coba vaksin Covid-19.

“Banyak orang yang terlalu khawatir karena tidak tahu banyak tentangnya. Mereka menonton TV tapi tidak menggali lebih dalam,” tambahnya.

Dr Achmad Yurianto, pejabat senior di Kementerian Kesehatan mengatakan, secara umum, “keamanan sangat terjamin” dalam uji klinis tahap akhir.

“Jika tidak aman, kami tidak akan melanjutkan fase tiga,” katanya dalam webinar Covid-19 pada 19 Oktober, dalam menanggapi pertanyaan oleh The Straits Times.

Berharap yang terbaik

Ini akan memakan waktu empat bulan lagi sebelum Fadly dan keluarganya menjalani pemeriksaan terakhir mereka, yang juga menandai selesainya persidangan. Dia dan rekan sukarelawan dijadwalkan menjalani pemeriksaan kesehatan sementara, yang melibatkan tes darah pada 24 November.

Setiap bulan, mereka menerima panggilan telepon dari penguji yang menanyakan kesehatan dan kesejahteraan umum mereka.

Selain mematuhi tata tertib kesehatan Covid-19 yang biasa, termasuk memakai masker, sering mencuci tangan dan menjaga jarak aman dari orang lain, mereka juga dilarang meninggalkan Bandung.

“Kami sedang diawasi secara ketat. Kami tidak boleh minum obat apa pun yang bisa melemahkan sistem kekebalan kami,” katanya. (red/wartakotalive)