Mengenal Ismail al-Jazari, Ilmuwan Muslim Bapak Robotika Modern

oleh -55 views
Ismail al-Jazari ditahbiskan sebagai Bapak Robotika atas penemuan-penemuannya. (Foto: Ancient Origins)

Tren teknologi robot yang tengah menjamur saat ini tak lepas dari sentuhan ilmuwan muslim. Ya, nama Ismail al-Jazari bahkan ditahbiskan sebagai Bapak Robotika atas penemuannya yang mendasari teknologi modern saat ini.

Sejarah mencatat pemikirannya pada periode abad pertengahan menjadi awal mula penemuan-penemuan baru di seluruh dunia. Ismail al-Jazari adalah seorang polymath dan cendikiawan Muslim mumpuni. Al-Jazari lahir pada tahun 1136 M, dengan nama lengkap Badīʿ az-Zaman Abu l-ʿIzz ibn Ismāʿīl ibn ar-Razāz al-Jazarī. Bagian terakhir dari namanya, al-Jazari, menunjukkan tempat asalnya. Umumnya disepakati bahwa itu adalah nama wilayah di Mesopotamia.

Sebagian besar informasi tentang kehidupannya berasal dari karyanya The Book of Knowledge of Ingenious Mechanical Devices yang ditulis pada tahun 1206. Dalam buku ini, disebutkan al-Jazari mengikuti jejak ayahnya, menjadi kepala insinyur di Istana Artuqid, kediaman Dinasti Artuqid yang memerintah wilayah tersebut pada abad ke-12 dan ke-13.

Di dalam buku tersebut juga dijelaskan, al-Jazari mendeskripsikan secara rinci ratusan perangkat yang dibuatnya sendiri dan panduan praktis cara membuatnya.
Keunikan penemuan-penemuannya dan efisiensinya membuat al-Jazari menjadi tokoh yang sangat terkemuka dan populer pada zamannya. Buku tersebut menjadi semacam buku terlaris pada zaman pertengahan.

Penemuan-penemuan al-Jazari di antaranya terinspirasi dari konsep-konsep teknologi Yunani kuno yang sempat hilang pada zaman kegelapan di abad pertengahan awal.

Ahli Pergerakan Air

Sebagai seorang insinyur dan penemu, al-Jazari memiliki kemampuan mengamati dan memahami dengan cermat cara kerja prinsip-prinsip alam dasar, yang ia masukkan ke dalam desainnya sendiri. Dua mekanisme utama yang diandalkannya adalah penggunaan air dan penggunaan poros kem.

Poros kem adalah objek berputar dengan kem khusus yang berujung runcing, yang mengubah gerakan rotasi menjadi gerakan bolak-balik. Al-Jazari sering menggabungkan gerakan air dan desain poros kem awal ini untuk menciptakan kreasi hibrida. Ketergantungannya yang besar pada air dalam desainnya membuatnya dijuluki Penguasa Air.

Desain poros kem awal Ismail al-Jazari sangat canggih dan tidak berbeda banyak dari desain modern yang muncul berabad-abad kemudian. Desainnya berfokus pada roda besar, yang rotasinya menggerakkan beberapa paku poros kem menjadi gerakan lurus bolak-balik. Dikenal sebagai poros kem dengan batang hubung, ia menggunakan desain ini dalam dua penemuannya. Yaitu pompa piston hisap aksi ganda dan rantai pendorong krank saqiya. Keduanya dia deskripsikan dengan rinci.

Baca Juga  Caleg Stres Terpaksa Diikat karena Ngamuk Minta Uang Dikembalikan

Desain pompa air hisap aksi ganda dengan katup dan gerakan piston bolak-balik adalah desain yang benar-benar cemerlang, terinspirasi oleh penemuan serupa yang muncul di dunia Bizantium. Mesin kompleks, yang rumit ini adalah penemuan pionir untuk banyak hal. Pertama-tama, ini adalah penggunaan pertama kali dari pompa hisap yang sejati. Juga kali pertama sebatang kruk digunakan dan kali pertama menggunakan prinsip aksi ganda. Pompa hisap ini dapat mengangkat air sejauh 13,4 meter, mengandalkan pipa pengiriman untuk melakukannya.

Robot Pertama dalam Sejarah

Namun, kejeniusan sejati Ismail al-Jazari dan penemuannya ditampilkan oleh robot dan otomata-otomata buatannya. Beberapa pekerjaan robotik awal diatributkan padanya dan benar-benar menjadi fokus besar dalam kariernya. Ini menunjukkan seberapa maju pemikirannya, dan kemungkinan besar adalah sesuatu yang tak tertandingi pada saat itu.

Salah satu otomata unik mengandalkan pompa hidrolik awal, yang mengukur waktu seperti stopwatch, dan bersiul ketika waktu habis. Tetapi mungkin yang paling unik dari otomata buatannya adalah band robot musiknya. Ini menampilkan perahu dengan empat musisi robot buatan, yang dirancang untuk menghibur para tamu. Band robot ini juga ditunjukkan dengan rinci dalam bukunya. Penemuan ini menampilkan sistem kompleks air dan poros kem yang digunakan untuk menggerakkan robot dan alat musiknya. Kemungkinan besar instrumen utama yang digunakan adalah drum, temponya bisa diubah dengan posisi yang berbeda dari poros kem. Tertulis bahwa otomata musik ini sangat keras dan dapat memainkan beberapa lagu unik.

Desain khusus ini diambil lebih jauh, tetapi kali ini dalam bentuk jam. Al-Jazari merancang band buatan yang rumit, yang berfungsi untuk menghibur para tamu dan juga memberi tahu waktu berlalu. Terdiri dari beberapa figur yang terhubung bersama: dua pemain simbal, dua peniup trompet, dan tiga pemain alat musik perkusi. Mekanisme unik ini berfungsi sebagai bentuk jam, menghasilkan pertunjukan musik singkat setiap jam. Ini berfungsi baik sebagai peran praktis maupun hiburan.

Seperti sebagian besar penemuan al-Jazari, jam ini ditenagai oleh mekanisme kompleks yang mengandalkan air, piston, dan kabel. Para musisi terhubung ke roda besar, yang didorong oleh air. Gerakan setiap jam dimungkinkan dengan meneteskan air secara perlahan dari tangki besar ke dalam ember yang lebih kecil, yang akhirnya akan terguling dan memulai gerakan. Saat gerakan jam berlanjut, figur lain di atas adegan akan bergerak, hingga mencapai posisi akhir, memicu elang ukiran yang menjatuhkan bola dari paruhnya ke simbal, suara bergema memulai fajar hari dan memulai gerakan sekali lagi.

Baca Juga  Real Count KPU 35% Suara Pileg DPRD Maluku: Golkar Berpotensi Kehilangan Kursi Pimpinan

Jam lilin sudah dikenal sejak lama dan tidak terlalu unik pada zaman al-Jazari. Namun, ia memperbaiki desainnya dan menciptakan salah satu jam lilin paling canggih dari zamannya. Lilin-lilin ini terbakar dengan cara yang stabil dan terukur, dan penurunannya menunjukkan berlalunya waktu. Desain al-Jazari kompleks. Ini menampilkan dial untuk menampilkan waktu, serangkaian katrol dan beban kontra, serta penggunaan pertama kali dari penyambung bajonet yang populer, teknik koneksi yang masih digunakan hingga hari ini. Dinyatakan bahwa jam lilin sebegitu canggih belum pernah didokumentasikan di tempat lain.

Jam Gajah

Jam Gajah terkenal milik Ismail al-Jazari adalah pencapaian paling terkenal dalam kariernya. Jam air kompleks ini tersembunyi di dalam gajah Asia besar dengan kereta tradisional di bagian atasnya. Seperti namanya, mekanisme pengukuran waktu jam ini didasarkan pada pergerakan air: sebuah tangki besar berisi air tersembunyi di dalam gajah. Di dalamnya terapung mangkuk dalam yang memiliki lubang di tengahnya, dibutuhkan setengah jam untuk mengisi mangkuk melalui lubang tersebut.

Ketika mangkuk terendam karena air mengisi, mangkuk ini menarik tali yang terpasang. Tali tersebut pada gilirannya terhubung ke mekanisme ayunan klasik di bagian paling atas menara yang ada di gajah. Saat ayunan terbalik, ia menjatuhkan bola ke dalam mulut ular naga yang diukir dan duduk di menara. Ular itu membungkuk ke depan, menarik serangkaian tali dan mengambil kembali mangkuk dalam dari dalam gajah, mengatur ulangnya. Pada saat yang sama, tali-tali tersebut memulai gerakan figur di dalam menara, mengangkat tangan dan memukul drum. Seluruh gerakan menunjukkan setengah jam atau satu jam penuh. Ular kembali ke posisi asalnya dan sistem diatur ulang.

Saat menggambarkan penemuannya yang menakjubkan, al-Jazari menulis bahwa gajah mewakili budaya India dan Afrika, dua naga mewakili budaya Tiongkok, burung phoenix mewakili budaya Persia, karya air mewakili budaya Yunani, dan turban mewakili budaya Islam. Hal ini menunjukkan apresiasinya terhadap budaya lain dan karya orang lain, serta niatnya untuk tidak mengklaim penemuan sebelumnya sebagai miliknya sendiri.

Baca Juga  JMSI dan SiberMu Tandatangani MoU Dukung Pendidikan Jarak Jauh

Banyak reproduksi modern dari jam canggih ini telah dibuat, dan desainnya masih sama mengagumkannya seperti berabad-abad yang lalu, sempurna memperlihatkan kecerdasan pikiran al-Jazari. Di Swiss, di depan Musée d’Horlogerie du Locle (Museum Jam Le Locle), di Château des Monts, di Le Locle, ada replika bekerja berukuran penuh. Reproduksi megah lainnya disimpan di Dubai, Uni Emirat Arab, berdiri sebagai pusat perhatian dari Ibn Battuta Mall yang besar.

Meskipun Jam Gajah mungkin merupakan desain paling menakjubkan baginya, namun akhirnya terlampaui ketika al-Jazari menciptakan ciptaannya yang terbesar, yang disebut Jam Istana. Sebuah desain kompleks, tidak hanya digunakan untuk menunjukkan berlalunya jam, tetapi juga berfungsi sebagai jam astronomi, menampilkan orbit matahari dan bulan, zodiak, dan serangkaian automaton. Berukuran tinggi 3,4 meter, jam ini memiliki serangkaian mekanisme rumit di dalamnya.

Setiap jam, pintu otomatis di tengah akan terbuka, mengungkapkan figur bergerak yang akan mengumumkan waktu. Al-Jazari menggunakan musisi otomatis, sekelompok figur yang memainkan musik, lagi-lagi dioperasikan oleh camshaft dan roda air. Desain ini jauh lebih maju dari zamannya, memiliki kemampuan memprogram ulang panjang hari, menyesuaikan dengan panjang hari yang tidak rata selama setahun, dikenal sebagai jam temporal. Jam Istana al-Jazari dianggap sebagai komputer analog yang dapat diprogram paling awal saat ini.

Kecemerlangan Al-Jazari yang Terabaikan

Kecemerlangan Ismail al-Jazari sebagian besar diabaikan hari ini. Ia, bersama sejumlah penemu Muslim abad pertengahan lainnya, menandai periode dalam sejarah ketika manusia dengan cepat bergerak maju dalam pengejaran inovasi-inovasi rumit dan bermanfaat.

Penting untuk diingat bahwa mungkin tidak satu pun dari penemuan al-Jazari bersifat militer atau digunakan dalam bidang negatif. Sebaliknya, dimaksudkan untuk membantu masyarakat, membuat kehidupan lebih mudah dan berlimpah, serta menghibur juga. Dengan demikian, dalam banyak hal, Ismail al-Jaziri adalah salah satu pikiran terbesar dari zaman pertengahan.

sumber: sindonews

No More Posts Available.

No more pages to load.