MOMEN JUARA, Diego Maradona Balas Pembantaian Malvinas di Piala Dunia 1986

oleh -179 views
Link Banner

Porostimur.com | Ambon: Kemenangan timnas Argentina atas Inggris pada Piala Dunia 1986 tidak cuma bermakna tiket semifinal. Buat Diego Maradona, hasil itu merupakan pembalasan terhadap kekalahan perang.

Diego Maradona sempat berbohong. Tidak ada aroma dendam dalam laga yang digelar di Stadion Azteca pada 22 Juni 1986 itu.

Link Banner

Demikian penuturan sang kapten menjelang pertandingan.

Dendam yang dimaksud menyangkut Perang Malvinas empat tahun sebelumnya.

Argentina menganggap Pulau Malvinas sebagai warisan Kerajaan Spanyol yang menguasai Argentina pada awal 1980-an.

Di sisi lain, Inggris menyebutnya sebagai pulau Falklands. Dinamai begitu karena berada di seberang Britania Raya.

Memperebutkan pulau dengan populasi 2.932 orang itu, kedua negara menempuh jalur perang. Argentina mengalami kekalahan telak.

Baca Juga  BKPRMI Malut Lapor Penghina Nabi Muhammad ke Polda

Lebih dari 600 tentara mereka tewas. Adapun lebih dari 11.000 orang tertangkap.

Mengingat banyaknya korban, Maradona turut merasa terpukul dengan kekalahan negaranya.

Memori Malvinas pun terbayang-bayang di benaknya menjelang laga.

Berkat dorongan dari peristiwa Malvinas, Maradona pun mencetak dua gol.

Gol Tangan Tuhan Maradona

Pertama tergolong kontroversial karena Maradona tertangkap kamera menggunakan tangannya.

Ya, itulah Gol Tangan Tuhan yang legendaris.

Maradona menyebut lesakan tersebut bagaikan mencuri dompet orang Inggris.

Sementara itu, lesakan kedua tercipta secara fantastis.

Prosesnya diawali “tarian” Maradona mengelabui dua pemain Inggris di tengah lapangan.

Kemudian, dia berlari di sisi kiri pertahanan Inggris dan mengelabui lima pemain lawan.

Aksinya diakhiri dengan gocekan mengelabui kiper Peter Shilton dan sontekan ke gawang yang kosong.

Baca Juga  Mahasiswa Batabual minta Sekkab Buru diperiksa

Argentina pun melaju ke semifinal berkat kemenangan 2-0. Namun, di mata Maradona, maknanya lebih dari itu.

“Kami seperti mengalahkan sebuah negara, bukan tim sepak bola. Walaupun sempat mengatakan tidak ada hubungan dengan perang Malvinas, kami menyadari ada banyak anak-anak meninggal di sana,” tutur Maradona.

“Mereka ditumpas bagaikan burung-burung kecil. Inilah pembalasan kami,” ucap dia.

Cerita Argentina semakin manis karena Maradona cs melaju hingga final dan meraih gelar juara. (red/rtm/indosport)

Link Banner

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *