Natal di Tengah Pandemi, PGI Imbau Umat Kristiani Ibadah Virtual

oleh -21 views
Link Banner

Porostimur.com | Jakarta: Perayaan Natal kali ini akan terasa berbeda bagi umat Kristiani di Indonesia.

Hal ini dikarenakan pandemi Covid-19 yang belum juga menunjukkan tanda-tanda mereda atau bahkan menghilang.

Menyikapi hal ini, Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia ( PGI) telah mengeluarkan imbauan agar umat Kristiani mengutamakan ibadah secara virtual.

“PGI sudah keluarkan surat imbauan kepada seluruh gereja untuk memindahkan perayaan-perayaan Natal ke virtual,” kata Ketua Umum PGI Gomar Gultom, mengutip Kompas.com, Jumat (11/12/2020).

Gomar mengatakan, hal ini dilakukan agar keluarga-keluarga dapat lebih khusyuk menghayati makna Natal bersama di rumah.

Menurut dia, keputusan imbauan ini dilakukan dengan pertimbangan pandemi Covid-19 yang masih dinilai sangat berbahaya.

Baca Juga  Kasus Bustamin Sanaba Terus Bergulir, Polres Kepulauan Sula Periksa Saksi dan Korban

“Masih sangat berbahaya mengadakan kerumunan dan persekutuan ragawi di tengah pandemi,” ujar dia.

Dalam surat imbauan dari PGI dengan Nomor 584/PGI-XVII/2020 tertulis beberapa pertimbangan yang diambil.

Pertama, PGI melihat laju penambahan kasus yang terus meningkat. PGI melihat, lebih dari 1 juta orang di seluruh dunia kini telah meninggal dunia karena virus corona.

“Di Indonesia sendiri lebih dari 502.110 kasus telah dikonfirmasi dengan angka 16.002 kematian. Kita semua sangat berduka dengan itu. Kita pun tentu telah melihat dan merasakan dampak pandemi ini di jemaat serta tekanan dan ketegangan yang ditimbulkannya bagi kita semua dalam kehidupan sehari-hari,” demikian bunyi surat yang ditandatangani Gomar pada 24 November 2020.

Baca Juga  Jogis Rilis Single Religi Maafkan Aku

Tak hanya pada perayaan hari Natal, PGI mengimbau umat Kristiani agar beribadah secara virtual sejak 29 November 2020 saat memasuki masa-masa Adven sebagai bagian dari rangkaian empat minggu Adven jelang Natal.

Gomar berharap, dengan adanya imbauan perayaan Natal secara virtual ini, para umat dapat merasakan bahwa rangkaian perayaan Adven hingga Malam Natal tidak terletak pada dekorasi mewah maupun semarak cahaya.

“Namun, pada hati yang terbuka untuk menyambut Sang Juru Selamat,” ujar dia. 

Hingga kini Indonesia masih berjuang melawan pandemi Covid-19 yang telah ada sejak 2 Maret 2020.

Laporan kasus Covid-19 di Indonesia mencapai 598.933 orang pada Kamis (10/12/2020).

Hal ini karena adanya penambahan 6.033 kasus baru yang dilaporkan Satuan Tugas Penanganan Covid-19.

Baca Juga  Rofik: Virus Corona Bisa Tersebar Dimana-mana

Berdasarkan data yang sama, ada penambahan 4.530 pasien Covid-19 sembuh dan dianggap tidak lagi terinfeksi virus corona.

Pasien dinyatakan sembuh berdasarkan pemeriksaan dengan metode polymerase chain reaction (PCR) yang hasilnya negatif virus corona.

Dengan demikian, total pasien Covid-19 yang sembuh kini berjumlah 491.975 orang sejak awal pandemi.

Namun, Satgas Penanganan Covid-19 juga melaporkan, dalam 24 jam terakhir ada penambahan 165 pasien Covid-19 yang tutup usia, sehingga, angka kematian akibat Covid-19 di Indonesia mencapai 18.336 orang. (red/kompas.com)