Olga Skabeyeva, Boneka Besi TV Putin yang Retorika Perang Dunia III-nya Kejutkan Barat

oleh -20 views
Link Banner

Porostimur.com, Moskow – Olga Skabeyeva, penyiar televisi (TV) Rusia yang menarik perhatian media Barat setelah menyebut perang di Ukraina telah berubah menjadi Perang Dunia III . Retorika itu telah membuatnya dijuluki “iron doll [boneka besi]” TV Presiden Vladimir Putin.

Selain itu, dia juga mendapat julukan “pemimpin propaganda” dan “pasukan operasi khusus” TV pemerintah Rusia.

Dalam beberapa minggu dan bulan terakhir, Skabeyeva telah menyampaikan kata-kata kasar dan liar di saluran TV milik pemerintah; Russia-1.

Dia telah bergemuruh tentang perjuangan militer Rusia di wilayah Ukraina, melontarkan klaim tentang para pemimpin Barat, dan menyebarkan teori bahwa tentara Ukraina bertanggung jawab atas pembantaian ratusan warga sipil di Bucha.

Menurut Insider, Jumat (22/4/2022), Skabeyeva hanyalah salah satu dari banyak suara di media pemerintah Rusia yang telah memutarbalikkan fakta dan menyesatkan publik tentang perang di Ukraina.

Tetapi para ahli mengatakan retorikanya yang meningkat merupakan indikasi dari perubahan penting dalam cara Kremlin berbicara tentang tindakannya, dan bisa menjadi pertanda dari apa yang akan datang.

“Dia adalah monster”, kata Vasily Gatov, peneliti media Rusia dan visiting fellow di USC Annenberg Center on Communication Leadership and Policy.

Skabeyeva, bersama suaminya Yevgeny Popov, telah menjadi pembawa acara talk show politik “60 Minutes” di Russia-1 selama bertahun-tahun.

“Memiliki sejarah panjang di media Rusia sebagai chauvinistik, patriotik, pro-pemerintah, tidak kritis, jelas sosok yang memalukan,” kata Gatov.

Awal pekan ini, Skabeyeva membuat gelombang internasional ketika dia menyatakan di TV bahwa Rusia berada di tengah-tengah “Perang Dunia III.” Sejumlah media Barat menangkap pernyataan itu sebagai contoh lain dari klaim hiperbolik dan konspirasi Skabeyeva.

Tetapi Sarah Oates, seorang profesor dan cendekiawan senior di University of Maryland’s Philip Merrill College of Journalism mengatakan kepada Insider bahwa deklarasi Skabeyeva menandai perubahan penting dalam nada yang dapat membantu mengungkapkan seberapa jauh Kremlin akan melawan Barat dan mencapai tujuannya di Ukraina.

Baca Juga  Konferensi Cabang Ke-XXIV PMII Kota Ternate Berlangsung Khidmat

“Propaganda tidak terlalu berguna untuk mencari tahu mana yang benar dan mana yang tidak benar,” kata Oates.

“Tapi propaganda sangat berguna untuk mengetahui apa yang ingin dilakukan negara Rusia.”

Oates mengatakan bahwa referensi “Perang Dunia III” Skabeeva terkenal karena dua alasan utama.

Pertama, pernyataan itu bersandar pada Perang Dunia II sebagai titik referensi penting bagi nasionalisme Rusia dan menyindir bahwa Rusia memiliki landasan moral yang tinggi untuk dipertahankan.

Kedua, pernyataan Skabeyeva menggunakan kata “perang”—penyimpangan yang mencolok dari deskripsi sebelumnya oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dan media yang dikelola pemerintah tentangnya sebagai “operasi militer khusus” untuk “de-Nazifikasi Ukraina”.

“Kata-kata Skabeyeva bukanlah kebetulan,” kata Oates.

Menurutnya, para propagandis Rusia jarang keluar dari naskah, puitis, atau menunjukkan kreativitas apa pun dalam deskripsi mereka.

Oates mengatakan kemungkinan besar Skabeyeva menerima poin pembicaraan “Perang Dunia III” langsung dari pemerintah itu sendiri.

“Momen ini menunjukkan pergeseran retorika negara yang dapat diterima, karena dia adalah corong negara,” kata Oates.

“Apa pun yang dia katakan mencerminkan garis resmi Kremlin.”

“Mengajukan Perang Dunia III sangat bermasalah karena kita tahu bahwa Putin telah mengancam senjata nuklir, dan kita tidak benar-benar tahu di mana ambisi Putin berhenti.”

Skabeyeva telah menjadi salah satu tokoh televisi yang dikelola pemerintah Rusia yang paling menonjol setelah bertahun-tahun menggemakan garis yang didukung Kremlin tentang peristiwa terkini dan masalah sosial modern.

Dia dikenal karena pernyataan dan tindakan yang terlalu dramatis dan dibumbui—dia bahkan pernah terlibat konfrontasi fisik dengan jurnalis Jerman yang menyampaikan berita tentang skandal doping yang disponsori negara Rusia, menuntut agar dia mengungkapkan sumbernya dan kemudian menuduhnya menyerangnya.

Dalam satu laporan yang sangat aneh tentang pernikahan gay di Prancis dan Inggris Raya, Skabeyeva dengan salah mengatakan kepada pemirsa bahwa 40% anak yang dibesarkan oleh pasangan sesama jenis “memiliki penyakit kelamin”.

Baca Juga  Tokoh Oposisi Rusia Serukan Demo Besar Minggu, Sebut Putin Maniak Gila

“Saluran TV kabel di Amerika Serikat akan paling sering menggunakan acara bincang-bincang atau acara obrolan politik komentar yang keterlaluan—hal yang sama juga terjadi di televisi Rusia,” kata Oates.

“Jadi dia sengaja berlebihan dan provokatif.” Skabeyeva bahkan mendapat sorotan dari kritikus Kremlin Alexei Navalny, yang lembaga Anti-Corruption Foundation miliknya menerbitkan sebuah film dokumenter investigasi yang mengeklaim bahwa Skabeyeva dan suaminya memiliki real estate di Moskow senilai USD4 juta.

Menurut film dokumenter tersebut, Skabeyeva dan Popov menanggapi klaim itu dengan kemarahan dan menolaknya.

“Semua bohong, kami tidak dibayar begitu banyak dan secara umum ini bukan urusan Anda,” katanya kala itu.

Outlet investigasi lainnya, The Insider (yang tidak berafiliasi dengan Insider), melaporkan bahwa Skabeyeva dan Popov masing-masing mendapatkan gaji tahunan sebesar 12,8 juta rubel, setara dengan sekitar USD160.000.

Para ahli mengatakan Skabeyeva adalah sosok yang memecah belah dalam masyarakat Rusia. Meskipun dia sangat berpengaruh di antara pemirsa setia TV pemerintah Rusia, banyak orang Rusia—terutama yang lebih muda yang mendapatkan berita dari berbagai sumber— sangat tidak menyukai dan tidak mempercayainya.

Gatov menyamakan reputasi Skabeyeva dengan pembawa acara American Fox News Tucker Carlson, seorang tokoh yang sangat terpolarisasi di media Amerika yang menarik perhatian baik dari pendukung yang kuat maupun kritikus yang marah.

“Dia, sampai batas tertentu, sangat mirip dengan popularitas Carlson. Orang yang kontroversial dan penuh skandal yang terpolarisasi,” kata Gatov.

Propaganda Rusia yang disponsori negara telah ada selama beberapa dekade.

“Tapi tidak seperti propaganda era Soviet, yang sering mengandalkan pesan positif tentang ketahanan dan perdamaian Rusia, propaganda era Putin telah berubah menjadi nada negatif dan benar-benar fasis,” kata Gatov.

Baca Juga  101 Mahasiswa STAI Babussalam Sula Resmi Wisuda, ini Daftar Lulusan Terbaik!

“Salah satu hal yang menjadi nada utama propaganda Putin adalah bahwa seluruh dunia begitu mengerikan, memalukan, dekaden, dan kami, bangsa besar Rusia, adalah benteng moral terakhir yang tersisa,” kata Gatov.

“Propaganda militer, dan terutama propaganda totaliter, yang akhirnya diubah oleh media Rusia, bergantung pada model yang sangat sederhana—pandangan dunia tentang benteng yang terkepung, pandangan dunia tentang ‘dunia menentang kita dan kita adalah orang terakhir yang bertahan’.

Skabeyeva, yang membangun kariernya selama 15 tahun terakhir di bawah rezim Putin, sering menyebarkan kiasan itu, mengeluh pahit tentang pesta pora dan kelebihan negara-negara Barat, sementara secara bersamaan menggambarkan Rusia sebagai lawan mereka yang superior secara moral, namun dianiaya dengan menyedihkan.

Oates mengatakan propagandis, termasuk Skabeyeva, mungkin telah memikat faksi-faksi tertentu dari masyarakat Rusia—terutama, orang-orang Rusia yang lebih tua yang terutama mendapatkan berita mereka dari program berita malam yang dikelola negara—tetapi dia mengatakan dia berharap efek itu tidak akan bertahan selamanya.

“Anda bisa lolos dengan banyak propaganda masa perang, dan pemerintah melakukannya di mana-mana,” kata Oates.

“Tapi kadang-kadang sangat buruk dan terlalu berlebihan.” Oates mengatakan propaganda Rusia yang ada efektif terutama karena meyakinkan pemirsa tertentu, menawarkan semburan nasionalisme yang dapat mereka identifikasi dan memperoleh rasa bangga.

Tetapi, dia menambahkan, bahwa pesan-pesan propaganda itu pada akhirnya akan hancur ketika penonton mulai merasa ragu atau takut tentang masa depan mereka, atau ketika orang Rusia sehari-hari mulai mengalami konsekuensi ekonomi yang mengerikan dari perang.

“Penyangkalan sepenuhnya dan pada dasarnya mengandalkan retorika anti-Nazi tahun 1940-an tidak akan berhasil dalam jangka panjang. Hanya saja tidak,” katanya. “Orang Rusia bukan idiot.”

(red/sindonews)