Puisi-Puisi Vick Rahantan

Mama Pung Pateka

Waktu antar ana ana pi cari munara, di muka pelabuhan sanana, mama badiri lia kapal sambil kirim pateka campur air mata yang maso k talinga,pukul ancor dada jadi barkat saat barangkat.
Bagini antua pung pateka :

Rumah ponong deng bunga, di dapor mama sambunyi rindu polo luka,mamasa jadi cinta. Cinta apa yang hari ini tambong dalam kuali diatas bara api tapi seng pung nyali saat dapa gartak deng surat mutasi ?
Air apa yang antua masa lalu jatuh dari pelopak mata saat kapal lapas tali, antua lapas jantong hati ?
Lapas deng hati yang pukul jantong ulang ulang kali asal beso lusa dong bisa bangun negri,
Pateka pateka hidop antua sisip akang par bakal diatas kapal, doa doa mustajab antua kasi dalam satu kecupan di kening lalu tinggal di kapala,
Ingatang. Minjor mai mai koi lewa, sebab cinta itu omba di muka waka yang siap tada kapal kapal pancuri kena, cinta itu patuh par pateka bukang taku par pemerintah, cinta itu jaga mama deng mata rumah, bukang gusur mama kaluar dari rumah, cinta itu jaga mama pung bara api tetap manyala bukang tabang pohong sana sini lupa kayu di bawah tungku jadi api par mamasa.

Kalau tagal pip deng SK ale jual sodara, inga,mama seng jual dia pung jantong, seng jual dia pung hati, cuma tagal bira do kena par ana ana jantong hati.
Kalau sekolah tinggi tinggi lalu pulang bangun gedung tinggi tinggi,
Kanapa mama musti buka tikar lalu ajar ale kalau hidup itu di tanah bukang di langit, hidup itu mata kaki bukang tinggi mimpi.
Kalau ale mama pung ana, ingatang, eta deng ma’ana bangun sula pake cinta deng walima, kaya kali di waitina, kaya arus di kaupuka yang omba pukul ulang ulang kali seng tako abrasi seng butuh reklamasi, sebab sula itu pante deng pasir bukang smen deng pasir, bukang proyek deng reklamasi.

Kalau sula bentuk senjata, maka katong itu tiga peluru, taliabu,mangoli, sanana, tiga pulau beda bahasa taika satu dalam bara tungku yang sama, yang siap manyala saat proposal kas galap mata, yang siap tabakar saat lida mantua talang banya nyawa tapi pemerintah tutup talinga.

katong itu mama pung ana ana yang seng cuma pake marga, yang seng suka pukul dada, katong itu peluru dari mesiu cinta yang setia jaga tanah ini pake doa deng pateka tanpa harus tada tada tangan minta jatah anak daerah, minta kursi anak negri, tapi pas su jadi lupa diri, bunuh sodara sandiri, kas kanyang diri sandiri sampe poro rupa kamboti.

Ana jantong hati yang mama kas lahir deng cinta diatas tanah sula,
Balajar kuat kuat,
Sebab air yang mama masa di tungku pake asap deng air mata, seng boleh karing kaya pante sanana yang dong timbun sampe karing,
Ana jantong hati, yang mama lapas di pelabuhan kas iko deng doa doa yang jadi jadi salimut di peraduan,
Sekolah boleh tinggi labe dar gunung, tapi hati tetap randa labe dar pintu,
Kaya lida weu yang tinggi, tapi dong dibawah tetap rendah hati, dapa asingkan ulang ulang kali dong tetap bangun negri tanpa tunggu bupati datang par kas resmi.
Saat samua sibuk jadi pegawai negri dong tetap setia jadi petani, urus cengke deng kopra, karena sula itu Awa, sula itu kabong, bukang katong yang pung gaji lalu rasa yang laeng seng pung mimpi.

Sula itu mama,
Yang sabang hari tabrak omba cari kena,
Sabang hari keku kamboti jaga awa,
Sabang hari jadi mata air cinta di atas sayur papaya pahit yang antua mama masa deng karingat matahari manyala, deng senyum Paling manis dibawah tungku kayu bakar tanpa subsidi dari bupati.

Ingatang, sula itu cinta yang katong samua pake par lawan dominasi oligarki tanpa pikir diri sandiri.

Malang 2019

==========

Untuk Hansina kekasih Maluku

Wanita dua ampa yang mati tujuh tujuh,
Menolak diaborsi negara saat lima satu
Bangsa pukul bangsa,
Agama parlente agama,
Saling bakar baku bunuh,
Lalu sapa yang benar ?
Bendera samua punya,
Bataria samua bisa,
Namun kau memungut Mena dalam dada, dalam Muria yang tak satu manusia pun berani mengambilnya dari dada-mu.

Untuk gerbong tujuh ampa tujuh,
Sembilan ada senjata,
Bunyi jadi anam ilang nyawa,
Hanya karena jiwa ingin merdeka,
Hanya karena rindu pangkuan Ina,
Hanya karena Belanda tak terima,
Hansina menebus cintanya dengan puluhan peluru di tiap sekat sekat rusuk kirinya.

Untuk anam buah satu kosong ampa,
Yang gemuruh di atas kapala,
Untuk senjata otomatis yang memberondong lima pasang testis,
Untuk dada Rudi lumalesil yang tak sempat kau tebus,
Untuk ribuan kata cinta yang kau kirim dengan satu selongsong dikepala Belanda bajingan itu,
Untuk itu kami meminum airmatamu diatas panggung Maluku , diatas panggung tahuri malam ini.

Untuk hansina yang hentikan kereta dikepala ,
Ina menanam jiwa jiwa merdeka,
Dalam matanya ada ribuan pateka baba untuk cinta dengan sesama,
Sebab damai,
Damai adalah perkara perkara surga yang alifuru cipta dibumi.

Untuk Hansina Uktolseja

========

Untuk Tolire

Untuk segala lebam aku mengecupnya penuh bahagia,
Untuk seluruh air mata luka di dada kekasih aku menyebutnya lupa,
Untuk bibir keram yang dikoyak koyak ribuan caci maki lelaki penuh emosi aku mendoakan ina tegar sebagai manusia,
Untuk dada penuh luka dihantam jutaan amarah lelaki pemabuk aku menulis puisi bahagia untuk-mu,
Untuk sore penuh jingga pecah di depan Maitara aku menjadi lelaki pertama yang melihat senyum-mu redup bersama cahaya di depan Tidore,
Untuk, malam hujan air mata, seantero Kie Raha di guncang, begitu juga dengan dada-mu yang di guncang masalah tanpa henti, aku masih gelisah meraba isi dadamu,
Kalkulasi harapan pada mataku atau genangan pada mata-mu,
Kekasih, jika kelak kau kembali ke Moya titipkan salam-ku untuk Tolire,
Katakan padanya bahwa kau ingin bersandar lebih lama pada dada Tolire yang lapang itu, pada mata Tolire yang dalam itu, pada cinta kasih penuh curiga, pada puisi puisi yang tak sempat kau baca, pada pentas wajah orang timur yang kau tak nampak berbaris dengan puluhan tepuk tangan, pada cinta-mu untuk anak anak rohaniku, pada segala yang kau panggil luka aku memanggilnya doa.

Ternate, 15 Juli.

========

Idealisme sayur kangkung

Katong ini lucu, pukul dada bilang tanah ada barkat, dapa gartak deng surat mutasi langsung nyali abis, bilang berjuang par kepentingan samua ujung ujungnya galap mata saat dapa ajak makang malam deng sisi amplop putih.

Lia kejadian hari ini b inga kacil kacil waktu mandi air masing katong jaga panggil omba sambil bataria “Kacil Barani Basar panako,kacil barani basar panako” katong memang barani deng yang kacil tapi panako kalau baku mangada deng yang basar.

Idealis jang macam sayur kangkung, pas bali lia segar, pas makang enak d mulu, pas maso biking manganto.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: