Pulau Buru Kirim 259 Ton Ikan Beku ke Bali

oleh -110 views

Porostimur.com, Ambon – Balai Karantina Hewan, Ikan, dan Tumbuhan (BKHIT) Maluku melalui Satuan Pelayanan Namlea memfasilitasi pengiriman komoditas perikanan berupa 259 ton tuna beku ke Bali.

Kepala Karantina Maluku Abdur Rochman mengatakan, komoditas perikanan nelayan Desa Pasir Putih Namlea, Pulau Buru di antaranya ikan layang, tongkol, cakalang, baby tuna, akan dikirim dari Pulau Buru dengan tujuan Tanjung Benoa, Bali.

“Sebelum berlayar, komoditas dengan total volume 259 ton dengan nilai Rp 3,9 miliar itu diperiksa oleh Pejabat Karantina Maluku Satpel Namlea,” kata Abdur Rochman, di Ambon, Senin (11/3/2024).

Menurut dia, sebelum dilalulintaskan, pejabat karantina melakukan pemeriksaan organoleptik dan kelengkapan dokumen karantina terhadap komoditas perikanan tersebut. Komoditas perikanan milik PT Intimas Surya sebelum diangkut menggunakan KM Mutiara 20 menuju Bali dilakukan pemeriksaan bekerjasama dengan PSDKP Satker Namlea.

Baca Juga  Jurnalis dan Mahasiswa Gelar Aksi Tolak RUU Penyiaran di DPR

“Setelah dilakukan pemeriksaan kebenaran jenis dan jumlah serta kelengkapan dokumen, komoditas perikanan dapat dilalulintaskan,” ujarnya lagi.

Ia menjelaskan bahwa komoditas tersebut telah melalui pemeriksaan karantina dan dinyatakan bebas dari Hama Penyakit Ikan Karantina (HPIK). Mencegah tersebarnya HPHK, HPIK dan OPTK di wilayah Indonesia, pejabat karantina harus memastikan semua komoditas yang akan dilalulintaskan harus melalui standard operasional prosedur (SOP) tindakan karantina dan juga melalui pintu pengeluaran yang telah ditetapkan.