Putus Asa Tak Bisa Kalahkan Hamas, Israel Banjiri Terowongan Gaza dengan Air Laut

oleh -52 views

Porostimur.com, Gaza – Militer Israel telah memulai membanjiri terowongan bawah tanah di Gaza, Palestina, dengan air laut yang dipompa. Analis Palestina menilai taktik militer Zionis ini adalah tindakan putus asa karena gagal mengalahkan Hamas dalam perang lebih dari 60 hari.

Aksi militer Zionis Israel itu dilaporkan The Wall Street Journal. Ini pada dasarnya adalah meniru cara Mesir Sekitar sepuluh tahun yang lalu, di mana saat itu pemerintah Presiden Abdel Fattah al-Sisi membanjiri terowongan yang menghubungkan Jalur Gaza ke Mesir.

Saat itu, al-Sisi baru saja menggulingkan Presiden Mohammed Morsi yang terpilih secara demokratis.

Al-Sisi membutuhkan banyak modal politik untuk tetap berkuasa dan mencegah potensi kritik Amerika Serikat (AS), betapapun dangkalnya, atas penggulingan Morsi.

Untuk melakukan hal ini, al-Sisi perlu menampilkan dirinya di hadapan Washington sebagai sekutu yang dapat diandalkan–dan cara terbaik untuk melakukan hal tersebut adalah dengan menindak warga Palestina dan kelompok perlawanan mereka.

Dalam waktu singkat, Mesir mulai membanjiri terowongan dengan air limbah. Selain bencana lingkungan yang disebabkan oleh air limbah, hal ini juga menyebabkan kematian banyak warga Palestina, termasuk orang-orang yang mencoba melarikan diri dari pengepungan, serta beberapa dari mereka yang terlibat dalam bisnis terowongan yang berkembang pesat.

Baca Juga  Diduga Gagal Raih Kursi DPRD, Caleg PSI di Ende NTT Bangun Tembok di Jalan

Pengepungan dan Terowongan

Sejak 2007, Gaza berada di bawah kepungan Israel. Mesir berpartisipasi dalam pengepungan tersebut dengan mencegah warga Palestina menggunakan Penyeberangan Rafah sebagai jalur alternatif untuk barang-barang komersial–makanan, bahan bakar, bahan bangunan, dan lain-lain.

Selain itu, Mesir telah berulang kali menutup Penyeberangan Rafah, menyebabkan ribuan warga Palestina terdampar di kedua sisi perbatasan.

Dengan hancurnya terowongan-terowongan tersebut, salah satu dari sedikit bantuan yang tersisa di tangan warga Palestina di Gaza pun terputus. Pengepungan mereka terhadap warga Palestina kini telah selesai.

Dengan judul “Banjir dan Bom: Begini Cara Mesir Menangani Terowongan Penyelundupan Hamas”, surat kabar Israel; Yisrael Hayom, adalah salah satu dari banyak media Israel yang menghubungkan antara strategi Mesir dan apa yang mereka yakini harus dilakukan Israel di Gaza pada saat ini.

Pada hari Selasa, The Wall Street Journal melaporkan bahwa tentara Israel sebenarnya telah mulai memanfaatkan strategi Mesir, yaitu memompa air laut ke dalam terowongan Gaza yang diduda menjadi markas persembunyian Hamas.

Citra satelit yang dianalisis oleh berbagai organisasi media, termasuk NBC News, menunjukkan pipa air besar dimulai dari Laut Mediterania dan berakhir di berbagai bagian pantai Jalur Gaza.

Baca Juga  Wanita Arab Saudi Menjadi Pasukan Patroli Unta untuk Pertama Kalinya, ini Penampakannya

Kejahatan Perang

Meskipun Amerika, diharapkan, antusias dengan gagasan membanjiri terowongan Gaza sebagai upaya terakhir Israel untuk mengalahkan Hamas, negara-negara lain telah memperingatkan terhadap langkah tersebut.

Dmitry Polianskiy, Wakil Pertama Perwakilan Tetap Rusia untuk PBB, misalnya, telah memperingatkan bahwa membanjiri terowongan bawah tanah Gaza dengan air laut adalah kejahatan perang.

Kejahatan perang karena akan mencemari air bawah tanah yang sudah sangat asin di Gaza, serta merusak lingkungan secara permanen.

Selain itu, menurut Polianskiy, kemungkinan besar banyak warga sipil Palestina bersembunyi di bawah tanah untuk menghindari kengerian perang Israel, yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 18.000 orang.

Tindakan Putus Asa

Penulis dan analis Palestina Ramzy Baroud mengatakan taktik militer Zionis Israel ini adalah upaya putus asa karena gagal mengalahkan Hamas dalam perang.

“Membanjiri beberapa terowongan, betapapun kejamnya, merupakan tindakan putus asa, hanya karena hal ini didasarkan pada pemahaman yang salah bahwa jaringan terowongan terhubung sedemikian rupa sehingga membanjiri satu terowongan di Beit Layha, di utara, akan membanjiri terowongan lainnya di Rafah, di selatan,” katanya.

“Karena pengalaman Mesir yang membanjir terowongan yang mengerikan, dan antisipasi bahwa Israel pasti akan mengambil pilihan seperti itu, terowongan-terowongan kelompok perlawanan dibuat sedemikian rupa sehingga memungkinkan mereka untuk mengakomodasi taktik-taktik yang kejam dan putus asa sekalipun,” papar Baroud.

Baca Juga  Cerita Caleg Gagal Telanjur Utang Rp 1 M hingga Jaminkan Rumah

Memang benar, meski seluruh sisi terowongan Gaza terbuat dari beton bertulang, tanahnya selalu dibiarkan dalam material aslinya, yang pada dasarnya berupa pasir dan tanah padat.

Menurut para ahli, pembangunan terowongan tersebut dilakukan untuk mengakomodasi kemungkinan banjir yang disengaja atau alami, yang cukup sering terjadi setiap musim dingin di Gaza.

Selain itu, fakta bahwa Israel, AS, dan sekutu Barat mereka telah menjajakan gagasan membanjiri terowongan sebagai salah satu strategi utama dalam mengalahkan kelompok perlawanan Palestina, telah memberikan cukup waktu bagi warga Palestina untuk bersiap menghadapi kemungkinan tersebut.

“Agar Israel berhasil membanjiri terowongan, mereka harus menguasai penuh Gaza terlebih dahulu, identifikasi lokasi semua terowongan, dan memulai proses pemompaan air laut secara perlahan, yang akan memakan waktu berbulan-bulan,” kata Baroud.

“Saat di mana Israel tidak mempertimbangkan kerugian besar akibat perlawanan keras di Gaza,” imbuh dia, seperti dikutip Palestine Chronicle, Rabu (13/12/2023).

sumber: sindonews

No More Posts Available.

No more pages to load.