Rocky Gerung: Penghina Natalius Pigai Negatif Covid, Tapi Positif Stupid

oleh -60 views
Link Banner

Porostimur.com | Jakarta: Pengamat politik Rocky Gerung mengecam keras pelaku ujaran rasis terhadap Eks Komisioner Komnas HAM Natalius Pigai.

Rocky Gerung mengatakan, bisa jadi pelaku rasisme itu tidak terpapar virus Covid-19. Namun, menurutnya dia sudah dipastikan positif stupid.

Sentilan menohok itu disampaikan Rocky Gerung dalam video berjudul “20 Ribu Warteg Bangkrut. Ayo Bu Risma Bikin BUMN Warung Tegal” yang dibagikan lewat kanal YouTube miliknya, Senin (25/1/2021).

“Mungkin dia tidak terkena virus covid-19. Tapi saya pastikan dia positif stupid itu,” ujar Rocky Gerung seperti dikutip dari Suara.com.

Bukan tanpa sebab, Rocky Gerung menyebut penghina Natalius Pigai positif stupid karena dia dirasa tidak bisa membuat perbandingan. Sampai-sampai, kata dia ide tersebut terlalu dangkal.

Rocky Gerung mengomentari soal penghinaan terhadap Natalius Pigai
Rocky Gerung mengomentari soal penghinaan terhadap Natalius Pigai

“Positifnya stupid karena bikin perbandingan aja dia gak mampu. Bikin perbandingan vaksin untuk binatang dan manusia. Kan kita mesti berpikir idenya dari mana. Idenya kan ide dangkal sekali,” sambung Rocky Gerung.

Baca Juga  Kampanye di Enam Desa, FAM-SAH Janjikan Sula Bahagia

Rocky Gerung lalu mengatakan, orang yang belajar semiotika pasti akan tepuk jidat dan menilai ide tersebut.

“Dia (Penghina Natalius Pigai) gak mampu mengabstraksikan bercanda, langsung mengarah ke gorila. Mereka yang belajar semiotik menganggap ini orang yang dangkal kemampuan intelektualnya,” tegas Rocky Gerung.

“Saya bayangkan dia langsung gempira, padahal gak ada yang gempira, karena itu perbandingan yang kasar,” lanjutnya.

Kembali mengecam penghina Natalius Pigai, Rocky Gerung bahkan menduga jangan-jangan gorila memiliki IQ lebih tinggi dari orang tersebut.

“Si pembuat meme itu negatif covid tapi positif stupid. Mungkin gorila IQ-nya lebih tinggi dari beliau, toh habitat berbeda, proses evolusi berbeda,” tandas Rocky Gerung.

Baca Juga  Maju Pada Pilkada Kota Ambon 2022, Rhony Sapulette: Sebagai Musisi Saya Tahu Apa yang Harus Dilakukan dengan Kota Musik

Sebelumnya diberitakan, Natalius Pigai diduga menjadi korban penghinaan akun Facebook bernama Ambroncius Nababan. Dia disandingkan dengan gorila usai mengomentari soal vaksinasi Covid-19.

Oleh sebab itu, tidak sedikit pihak mendesak Presiden Jokowi turun langsung menindaklanjuti kasus rasisme Natalius Pigai.

Terkait hal itu, Pigai menganggap kejahatan terhadap rakyat Papua yang selama ini dilakukan dan terus terjadi karena didasari adanya rasisme kolektif.

“Pelaku yang pemegang remote control-nya itu ada di dalam kekuasaan. Mereka-mereka yang mengeluarkan pernyataan rasis itu bukan aktor utama. Aktor utama ada di dalam lingkaran (Jokowi),” kata Pigai kepada Suara.com, Senin (25/1/2021).

“Karena itu sepanjang negara tidak mengambil posisi secara tegas dan jelas itu masalah tidak akan bisa menyelesaikan persoalan,” sambung Pigai.

Baca Juga  Gubernur Maluku Terima DIPA dan TKDD 2020 di Istana Negara

Pigai berujar, Jokowi tidak hanya harus sekadar turun tangan menghentikan segala bentuk tindakan rasis. Melainkan Jokowi juga diharapkan dapat membangun sistem pengelolaan negara yang lebih baik dan menghormati hak asasi manusia (HAM).

“Iya, Jokowi tidak hanya sekadar turun tangan. Tetapi membangun sistem pengelolaan negara yang lebih berorientasi kepada penghormatan kepada hak asasi manuasia, demokrasi berkeadilan dan non diskriminasi secara sistemik. Jadi mengubah sistem juga membersihkan orangnya begitu. Jadi tidak hanya satuan-satuan begitu ecek-ecek itu gak bisa,” tutur Pigai.

(red/suara)