Ryaas Rasyid: Kepemimpinan Berbasis Kebohongan Mengundang Murka Allah

oleh -154 views
Link Banner

Porostimur.com | Jakarta: Pakar Pemerintahan Otonomi Daerah, Prof Dr Ryaas Rasyid, mengatakan, bangsa kita ini sedang mengalami azab Allah akibat salah pilih pemimpin.


“Kepemimpinan berbasis kebohongan ini mengundang kemurkaan Allah,” ucapnya melalui pesan tertulis yang diterima, Selasa (20/4/2021).

Azab dari salah memilih pemimpinpun disebutkan Ryaas:


1. Kezaliman penguasa pada semua level,

Link Banner

2. Memburuk nya kondisi kehidupan masyarakat lapisan bawah,

3. Rusaknya persatuan,

4. Konflik sesama ummat Islam,

5. Terpuruknya daya beli bersamaan dengan nilai rupiah (dobel negatif=sdh daya beli jatuh akibat pengangguran dan phk, nilai uang pun merosot),

6. Rusaknya moralitas penegak hukum.

Ryaas juga menganggap azab tersebut akibat para pembohong. “Semua ini adalah akibat kehadiran para pembohong di puncak-puncak kepemimpinan negara dan pemerintahan,” ujarnya.

Baca Juga  Duet Bersama John Legend, 9 Potret Faouzia yang Baru Rilis Single

Ia pun mengatakan, tak ada cara menghentikan azab Allah kalau masih terus menumpuk kebohongan. “Doa-doa para kiai dan ulama dikumandangkan pada acara-acara kenegaraan dan pemerintahan tidak akan sampai apalagi terkabul,” ungkap Ryaas.

“Mereka hanya pelengkap upacara belaka,” sambungnya.

“Maka salah satu jalan perjuangan untuk kembalinya berkah dan rahmat Allah SWT kepada bangsa ini adalah kebangkitan para pejuang melawan kebohongan”

“Sudah beberapa tahun ini kebohongan menyebar dan beranak pinak. Kita yang sadar akan hakikat realitas politik dan sosial ekonomi yang semakin buruk ini merasakan betapa bangsa Indonesia terkepung dan terkooptasi oleh kebohongan yang sistematis, sehingga telah sampai pada kondisi yang membahayakan eksistensi kebenaran”

Baca Juga  Seorang Prajurit TNI AU Diduga Terseret Jual Amunisi ke KKB

“Kalau semua ini tdk bisa dihentikan, bukan tidak mungkin kebenaran hanya akan tinggal sebagai kenangan belaka, bahkan jadi bahan olok-olokan”

Ryaas juga menegaskan musuh peradaban sesungguhnya. “Kebohongan adalah musuh besar peradaban,” pungkasnya.

(red/ljc)