Salwan Momika Bakar Al-Qur’an Lagi, Kerusuhan Pecah di Malmo Swedia

oleh -24 views
Kerusuhan pecah di Malmo, Swedia, setelah pengungsi Irak Salwan Momika berdemo dengan membakar Al-Quran. Foto/Johan Nilsson/TT

Porostimur.com, Malmo – Salwan Momika, seorang pengungsi Irak, kembali demo dengan membakar Al-Qur’an di Malmo, Swedia, Minggu (3/9/2023). Aksinya memicu kerusuhan, yang mendorong polisi menangkap 15 orang.

Malmo merupakan kota di Swedia yang didominasi para migran dan dikenal sebagai “area Muslim”.

Kerusuhan pecah setelah demo Momika disertai dengan pembakaran Al-Qur’an. Komunitas Malmo marah dan mencoba menyerang Momika untuk menghentikan pembakaran kitab suci umat Islam tersebut.

“Penonton menunjukkan emosi mereka setelah penyelenggara membakar tulisan-tulisan itu,” kata polisi Swedia dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa “Suasananya penuh badai” ketika kerusuhan yang disertai kekerasan terjadi pada sore hari.

Menurut polisi, konfrontasi tersebut berakhir setelah penyelenggara demo pergi, namun sekelompok orang tetap berada di belakang.

Baca Juga  Sultan Husain Luncurkan Kalender Hijriah Kesultanan Tidore

Menurut laporan Anadolu, Senin (4/9/2023), sekitar 15 orang ditangkap terkait keurushan tersebut.

Berdasarkan pemberitaan media lokal, para penonton demo melemparkan batu ke arah Salwan Momika.

Pada akhir Juli, pengungsi Irak berusia 37 tahun itu dan seorang pria lainnya, Salwan Naja, menginjak-injak Al-Qur’an di Stockholm sebelum membakarnya, seperti yang mereka lakukan pada demonstrasi sebelumnya, sehingga menyebabkan ketegangan diplomatik antara Swedia dan negara-negara di Timur Tengah.

Pemerintah Swedia sebelumnya mengecam penodaan Al-Quran dan menekankan bahwa Konstitusi Swedia melindungi hak berkumpul dan kebebasan berekspresi.

Massa pengunjuk rasa Irak menyerang Kedutaan Swedia di Baghdad dua kali pada bulan Juli, memicu kebakaran di dalam misi diplomatik pada serangan kedua.

Baca Juga  Barcelona Terancam Sanksi Berat Usai Didakwa Suap Wasit

Pada pertengahan Agustus, Dinas Keamanan Swedia mengumumkan bahwa mereka telah menaikkan tingkat kewaspadaan serangan teroris menjadi 4 pada skala 5. Itu mempertimbangkan reaksi keras yang muncul di luar negeri karena penodaan Al-Qur’an di Swedia, menjadikan negara Eropa tersebut rawan terhadap serangan.

Pada awal Agustus, Swedia juga memutuskan untuk memperkuat kontrol perbatasan.

Negara tetangganya, Denmark, yang juga merupakan tempat penodaan Al-Qur’an di depan umum, mengumumkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan pelarangan pembakaran kitab suci umat Islam.

Swedia juga sedang mempertimbangkan cara-cara hukum untuk melakukan hal yang sama.

sumber: sindonews