Sejarah 2004 Bisa Terulang jika PDIP Usung Puan Jadi Capres Dibanding Ganjar Pranowo

oleh -116 views
Link Banner

Porostimur.com | Jakarta: Analis Politik Universitas Islam Syekh Yusuf (UNIS) Tangerang, Adib Miftahul, menilai PDIP akan mengusung Puan Maharani sebagai calon presiden dalam Pilpres 2024 mendatang.

Pandangan Adib ini disampaikan karena hingga saat ini, komando tertinggi di PDIP masih dipegang Megawati Soekarnoputri.

Karena itu, ia melhat sosok capres yang diusung tak bakal jauh-jauh dari keturunan Soekarno.

Meski begitu, Adib memperingatkan agar PDIP mempertimbangkan nama-nama kadernya yang memilki elektabilitas tinggi.

Pasalnya, nama Puan dalam berbagai survei memiliki elektabilitas rendah dibanding kader PDIP lainnya, seperti Ganjar Pranowo.

Menurut Adib, meskipun Puan pernah menjadi menteri dan saat ini menjabat sebagai Ketua DPR RI, kedua hal tersebut tak bisa mendongkrak elektabilitasnya.

Ia pun mengingatkan sejarah 2004 akan kembali terulang jika memang PDIP nantinya mengusung Puan.

Di mana pada Pilpres 2024 lalu Megawati kalah dari Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

“Modal Puan yang pernah menjadi menteri dan sekarang jadi ketua DPR, saya kira tak akan kuat (menaikkan elektabilitas).”

“Ingat dulu, Mega pada tahun 2004 jadi presiden, toh juga kalah dengan SBY,” katanya, Senin (24/5/2021).

Baca Juga  Dewan Pers Minta Media Tidak Mudah Percaya Klaim Kondusif di Papua

Adib kemudian mengatakan, PDIP bisa kembali sukses dalam Pilpres 2024 mendatang jika mengusung Ganjar Pranowo.

“Intinya kalau mau mengusung Ganjar, PDIP bisa mengulang sukses Jokowi di 2014.”

“Sebaliknya jika mengusung Puan, tak bisa melupakan sejarah 2004, saat Mega kalah,” tambahnya.

Prediksi Adib ini didasarkan dari elektabilitas Ganjar yang cenderung dinamis di beberapa survei.

Hal tersebut, kata Adib, seolah mengingatkan pada momen munculnya Joko Widodo (Jokowi) di tahun 2014.

“Survei yang merangkak naik dan Jokowi dipilih jadi capres dan menang.”

“Posisi Ganjar sekarang saya kira mirip dengan itu, mirip dengan Jokowi, sederhana, merakyat dan egaliter,” tandasnya.

Sindiran Puan soal Pemimpin

Puan Maharani
Puan Maharani (Ist)

Ketua DPP PDIP, Puan Maharani, melontarkan sindiran di tengah hubungan partai dan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo, yang tak harmonis.

Sindiran soal pemimpin itu diungkapkan Puan saat memberikan arahan pada kader PDIP di Semarang, Jawa Tengah pada Sabtu (22/5/2021).

Baca Juga  Kapolres Kepulauan Sula Berganti, dari AKBP Tri Yulianto ke AKBP Muhammad Irvan

Dilansir dari Tribunnews, Puan mengatakan seharusnya sosok pemimpin tak hanya eksis di sosial media, melainkan di lapangan.

“Pemimpin itu menurut saya, ke depan ini adalah pemimpin yang memang ada di lapangan, bukan ada di sosmed.”

“Pemimpin yang memang dilihat sama temen-temennya, sama orang-orangnya yang mendukungnya ada di lapangan,” ujar Puan Maharani, Ahad.

Meski begitu, Puan tak menampik jika sosmed memang diperlukan bagi seorang pemimpin saat ini.

Namun, ia menekankan, kerja nyata di lapangan adalah hal paling penting bagi pemimpin.

“Sosmed memang diperlukan, namun dalam berjuang jangan hanya berhenti di sosmed saja.”

“Sosmed diperlukan, media perlu, tapi bukan itu saja. Harus nyata kerja di lapangan,” tegasnya.

Meski tak jelas apakah sindiran tersebut ditujukan untuk Ganjar Pranowo atau bukan, pakar politik, M Qodari, mengatakan hal itu justru berdampak pada Gubernur Jawa Tengah ini.

Baca Juga  Sekolah Tatap Muka di Ternate Dibuka, Banyak Siswa Tak Pakai Masker dan Jaga Jarak

Terlebih saat ini elektabilitas Ganjar cukup tinggi.

“Saya kira tentu dampaknya (sindiran) kepada Mas Ganjar, karena Mas Ganjar disinyalir sebagai salah satu calon presiden 2024 potensial,” terang M Qodari dalam program Kabar Petang tvOne, Ahad (23/5/2021).

Ia menambahkan, peluang Ganjar maju sebagai calon presiden lewat PDIP sudah habis.

Hal ini terkait konflik antara Ganjar dan partai berlambang banteng itu.

Qodari pun menyarankan agar Ganjar maju lewat partai lain.

“Fakta yang tersedia bagi Mas Ganjar sebagai kader PDIP tentu adalah pertama-pertama PDIP (itu sendiri).”

“Apalagi PDIP itu kursinya 128, sudah bisa maju sendiri tanpa harus berkoalisi dengan partai lain,” ujarnya.

“Dengan konflik yang sedalam ini saya kira maka peluangnya sudah habis dan Mas Ganjar perlu mempertimbangkan untuk maju lewat partai lain sebagai calon presiden,” imbuhnya.

(red/tribunnews)