Teriakan Pembohong ke Delegasi Israel di Mahkamah Internasional

oleh -26 views

Noam menambahkan, “Dia (Menlu Afsel) tidak mendesak Hamas untuk melepaskan sandera, berhenti menggunakan perisai manusia, berhenti beroperasi di rumah sakit PBB atau tempat-tempat lain yang dilindungi dan, oleh karena itu, Afrika Selatan, tidak tertarik pada kebenaran, hukum atau keadilan.”

Selain itu, ia menyatakan bahwa Rafah, kota paling selatan di Gaza dan titik fokus sidang, adalah pusat “aktivitas teroris yang sedang berlangsung”, termasuk penyanderaan.

Sidang di ICJ sempat terhenti ketika seorang pengunjuk rasa berteriak “pembohong” saat presentasi penasihat hukum Kementerian Luar Negeri Israel, Tamar Kaplan Tourgeman, yang menuduh Afrika Selatan melakukan tuduhan palsu bahwa Israel telah memutus Gaza dari dunia luar dan bantuan kemanusiaan.

Baca Juga  Pemkab Kepulauan Sula Canangkan PIN Polio

Dia menunjukkan bahwa Israel telah membuka tiga perlintasan darat baru ke Gaza dari wilayah Israel, memperluas kapasitas perlintasan yang ada dan menginvestasikan US$52 juta untuk memperluas infrastruktur dan kapasitas jalan untuk semua penyeberangan.

“Tidak sulit untuk melihat bahwa Israel telah melakukan upaya tambahan untuk meningkatkan penyediaan bantuan kemanusiaan di seluruh Gaza. Pengabaian sepenuhnya oleh Afrika Selatan terhadap kenyataan dan kebenaran ini adalah hal yang sangat jelas dan mengkhawatirkan,” kata Tourgeman.

No More Posts Available.

No more pages to load.