Yusuf Islam: Dari Lagu Morning Has Broken Sampai Shalawat

oleh -13 views
Link Banner

Porostimur.com | Ambon: Siapa tak kenal Cat Steven yang kini setelah memeluk Islam bernama Yusuf Islam. Pencita lagu abadi yang indah ‘Morning Has Broken’ ternyata terus menjalankan hobinya bernyanyi.

Semua tahu Yusuf Islam setelah memeluk Islam sempat ‘mogok’ bernyanyi. Dia tak lagi melantunkan lagu-lagunya. Dan kalau dia ingin bernyanyi dia memilih senandung ala nyanyian akapela, yakni nyanyi tanpa diiringi musik. Dalam budaya Islam cara bersenandung seperti ini lazim disebut Nasyid (senandung).

Dari berbagai sumber tulisan seperti Wikipedia, Cat Steven (Yusuf Islam) lahir dengan nama Stephen Demetre Georgiou. Dia lahir di London, Inggris pada 21 Juli 1948.Cat Steven adalah seorang penulis lagu dan pemusik yang berasal Britania Raya.

Baca Juga  Bersertifikat nasional, Masamper wajib dikembangluaskan

Pada awal karier musiknya, Georgiou mengambil nama Cat Stevens. Sebagai Cat Stevens, ia berhasil menjual 40 juta album, kebanyakan pada tahun 1960-an dan 1970-an. Lagu-lagunya yang paling populer selain “Morning Has Broken” adalah Peace Train, “Moonshadow”, “Wild World”, “Father and Son”, “Matthew and Son”, dan “Oh Very Young”.

Stevens menjadi seorang mualaf dan memeluk agama Islam pada tahun 1978 setelah mengalami near-death experience. Ia lalu mengambil nama Yusuf Islam dan menjadi seorang pendakwah vokal agamanya yang baru.

Satu dasawarsa kemudian ada kontroversi ketika ia melontarkan pernyataan mendukung fatwa yang dikeluarkan menentang penulis Salam Rushdie. 

Pada tahun 2004 namanya kembali dibicarakan lagi setelah ia ditolak masuk Amerika Serikat karena nama ditemukan pada sebuah daftar tidak boleh terbang (no-fly list). Ternyata terjadi kekeliruan dan yang dicari adalah orang lain bernama Youssouf Islam. (red/rep)