Covid-19 di India Mengerikan, Rupanya India Sempat Angkuh dan Berleha-leha Ketika Jumlah Kasus Menurun

oleh -80 views
Link Banner

Porostimur.com | New Delhi: Kasus virus corona di India semakin mengkhawatirkan.

Seorang dokter di India menceritakan bagaimana kasus Covid-19 di India bisa sangat buruk hanya dalam waktu 3 bulan saja.

Seorang dokter konsultan dan peneliti di Mumbai, Zarir Udwadia, mengungkapkan hal ini melalui sebuah artikel yang tayang di Financial Times, Kamis (29/4/2021), berjudul “India’s Covid wards are like scenes from Dante’s ‘Inferno’”

Hal yang paling membahagiakan bagi saya sejak pandemi dimulai adalah pada pukul 8 pagi pada tanggal 20 Januari tahun ini.

Memasuki bangsal Covid-19 di salah satu dari tiga rumah sakit tempat saya bekerja di Mumbai, saya menjalani rutinitas yang sangat akrab dengan mengenakan APD untuk memulai pemeriksaan, hanya untuk diberi tahu oleh perawat yang bertanggung jawab bahwa kami tidak memiliki kasus Covid baru hari itu.

Setelah pukulan (Covid-19) tanpa henti selama 245 hari sebelumnya, itu adalah momen kebahagiaan yang langka.

Kami berbagi senyuman rekan-rekan, gembira bahwa kasus harian baru di bawah 15.000 di seluruh India.

Tapi kegembiraan kami berumur pendek: April benar-benar bulan yang paling kejam.

Pemandangan mengerikan kremasi ‘antre’ di New Delhi, India, awal April. ledakan kasus Covid-19 varian baru di India disebut bisa menyerang ke seluruh dunia jika dunia abai akan kondisi India saat ini (CNN)

Penerimaan mulai beringsut lebih tinggi tanpa henti, sampai pada 26 April India mencetak rekor global 352.991 kasus per hari.

Baca Juga  Loka Lansia Minaula Kendari Berikan ATENSI kepada Korban Bencana Banjir di Buano Utara

Yang terjadi sekarang adalah adegan dari “Inferno” Dante.

Baris demi baris pasien yang berjuang mati-matian untuk bernapas, tangisan minta tolong mereka sering kali tidak didengar karena staf medis yang terlalu banyak bekerja berjuang agar terus bertahan.

Obat-obatan penting tidak tersedia dan, yang paling menakutkan, oksigen, yang paling penting untuk kehidupan, tidak tersedia.

Itu (oksigen) dijatah di semua rumah sakit dan sangat langka di beberapa rumah sakit sehingga pasien akan sekarat ketika kehabisan.

Tabung oksigen dijual dengan harga pasar gelap (50.000 rupee [$ 670] untuk satu tabung yang harganya 6.000 rupee).

Sebagai pasien yang putus asa, bahkan mereka menyadari sia-sia saja berpikir untuk mendapatkan tempat tidur rumah sakit, sehingga mereka mempersiapkan yang terburuk dan menimbunnya di rumah. 

Bagaimana semuanya bisa menjadi sangat salah dalam tiga bulan yang singkat?

Pemandangan mengerikan kremasi ‘antre’ di New Delhi, India, awal April. ledakan kasus Covid-19 varian baru di India disebut bisa menyerang ke seluruh dunia jika dunia abai akan kondisi India saat ini (CNN)

Tepat pada bulan Januari, menteri kesehatan berseru bahwa “India telah meratakan grafik Covid” – kata-kata yang diekspos sebagai keangkuhan sebagaimana virus Sars-Cov-2 mencengkeram kuat negara berpenduduk 1,4 miliar ini.

Baca Juga  Dandim 1504/Ambon Beri Rompi untuk Danramil & Babinsa Secara Simbolis

Alih-alih menggunakan ruang Januari yang disediakan untuk meningkatkan pasokan vaksin, memastikan pabrik oksigen meningkatkan produksi dan memperkuat pentingnya jarak sosial dan memakai masker, kami mengizinkan demonstrasi pemilihan besar-besaran berlanjut di lima negara bagian dan Kumbh Mela melihat 3,5 juta peziarah memenuhi tepian Sungai Gangga.

Sentimen agama, intrik politik, dan nepotisme sering kali mengalahkan prinsip kesehatan masyarakat dan akal sehat di India.

Virus itu terlupakan karena kami telah menyatakan diri sebagai pemenang.

Dan kemudian gelombang kedua melanda.

Tampaknya sedikit keraguan bahwa gelombang ini disebabkan oleh suatu varian, mungkin B.1.617 India yang sekarang ditakuti dengan dua mutasi – E484Q dan L452R.

Momok penyebaran global varian ini membuat negara berlomba-lomba menutup perbatasannya dengan India.

Sebagai seorang dokter, saya dapat menjamin bahwa jenis ini tampaknya jauh lebih menular, mungkin lebih mematikan, dan tampaknya mempengaruhi anak muda lebih sering daripada gelombang awal.

Pemandangan mengerikan kremasi ‘antre’ di New Delhi, India, awal April. ledakan kasus Covid-19 varian baru di India disebut bisa menyerang ke seluruh dunia jika dunia abai akan kondisi India saat ini (CNN)

Pasien yang lebih muda antara usia 26 dan 44 sekarang terhitung sekitar 40 persen dari semua kasus dan hampir 10 persen kematian. 

Kisah vaksin pun telah menjadi skandal tersendiri.

Alih-alih merayu setiap produsen yang kredibel untuk persediaan 1,7 miliar dosis yang dibutuhkan India, kami justru menikmati status “negara adidaya vaksin”.

Baca Juga  Polisi Amankan Miras Traditional Jenis Sopi dari KM Sanus 106

Pemerintah membuat perhitungan matematika yang dasarnya salah: pada bulan Maret, India telah memasok vaksin ke 74 negara dan mengekspor jauh lebih banyak dosis daripada yang digunakan untuk memvaksin warganya sendiri.

Keragu-raguan awal vaksin kini telah berubah menjadi keputusasaan vaksin dengan kerumunan padat yang berteriak-teriak untuk mendapatkan dosis yang berharga hanya untuk menemukan bahwa sebagian besar pusat di Mumbai tidak memiliki stok yang tersisa.

Dengan hanya sekitar 5 persen dari populasi besar India yang divaksinasi, kekebalan kawanan (70 persen divaksinasi) masih jauh dari 700 hari lagi.

Jadi, sayangnya, India telah muncul sebagai episentrum pandemi global, negara yang bertekuk lutut oleh virus kecil yang berdiameter hampir 100 nanometer.

Dan kami membayar harga dari kepuasan kami.

India memiliki salah satu anggaran perawatan kesehatan publik terendah secara global, dengan sistem perawatan kesehatan publik hanya menerima 1,26 persen dari total PDB.

Pandemi ini telah secara kejam mengekspos mata rantai terlemah kita – rumah sakit umum yang perlengkapannya buruk dan kekurangan staf serta kekurangan tempat tidur yang kronis.

Itu ditambah dengan kepemimpinan yang tidak memiliki visi dan pandangan ke depan mungkin hanya mengubah peta India selamanya.

(red/intisari)

No More Posts Available.

No more pages to load.