Ngotot Maju di Pilkada Solo, Gibran Dituduh Acak-acak Kaderisasi PDIP

oleh -64 views
Link Banner

Porostimur.com | Solo: Putra pertama Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka tetap keukeuh mencalonkan diri sebagai bakal calon walikota Solo. Pada Kamis (12/12/) lalu dia mendaftarkan dirinya ke DPD 1 Jawa Tengah.

Sebelumnya, DPC Solo sudah menetapkan Achmad Purnomo dan Teguh Prakosa sebagai pasangan yang akan menjadi calon walikota dan wakil walikota Solo di Pilkada Solo 2020 mendatang.

Direktur Eksekutif Periskop Data, Muhamad Yusuf Kosim mengatakan, keputusan nekat Gibran maju di Pilkada Solo dapat merusak sistem kaderisasi PDI Perjuangan. Kata Yuko, sistem kaderisasi PDIP yang berjalan dengan sangat baik salah satunya adalah di Kota Solo.

“Gibran ini ngacak-ngacak partai banteng, pola kaderisasi yang terjadi di PDIP saat ini di Solo sangat solid. Sampai saat ini sudah tertata dengan baik. Sistem merit yang ada di PDIP Solo akan hancur,” kata Yuko, Kamis (19/12).

Lebih lanjut Yuko menganalisa, meski nantinya didukung penuh oleh DPP PDIP melalui Megawati Soekarnoputri, dukungan politik ke Gibran tetap akan berkurang.

Baca Juga  FPP GMKI Cabang Ambon gelar pemberdayaan perempuan desa di Ema

Yuko memprediksi, meski seluruh kader PDIP Solo tidak akan ada yang melawan ketua umumnya, dukungan politik di tingkat bawah tidak akan maksimal.

“Akan terjadi konflik di bawah, DPC punya calon sendiri, kalau konflik karena memaksakan diri sebagai Walikota Solo akan repot, tidak akan ada backup dari DPC. Mereka itu akan ikut tapi nggak akan jalan, tidak ada dukungan politik di tingkat bawah,” tukas Yuko. (red/rmol/pojoksatu)