Jangan Dipakai! Ini Masker yang Paling Tidak Efektif Terhadap Virus Corona

oleh -147 views
Link Banner

Porostimur.com | Ambon: Menggunakan masker atau penutup wajah merupakan salah satu cara agar terhindar dari risiko penularan virus corona. Selain masker medis dan kain, banyak masyarakat yang menggunakan benda lain sebagai penutunp wajah.

Tapi, tidak semua masker punya efektivitas yang sama. Peneliti di Duke University membuat penemuan saat menguji 14 jenis topeng, menurut penelitian yang diterbitkan Jumat. Demikian dilansir dari New York Post.

Masker N95, yang sering digunakan oleh profesional perawatan kesehatan, bekerja paling baik untuk menghentikan transmisi tetesan pernapasan selama percakapan biasa.

Masker yang memiliki kinerja baik lainnya dalam menghentikan kebocoran adalah masker bedah tiga lapis dan masker katun, yang dapat dibuat di rumah, para peneliti dari departemen fisika Duke menemukan.

Tapi meski bandana dan penutup wajah rajutan mungkin terlihat unik, mereka tidak menawarkan banyak perlindungan, menurut penelitian.

Baca Juga  Amerika Bakal Lanjutkan Investigasi Tenaga Kerja Paksa di Xinjiang Cina
Masker yang paling tidak efektif. (Dok: Emma Fischer, Duke University)

Para ilmuwan juga menemukan bahwa pelindung leher, yang sering dikenakan oleh pelari, adalah yang paling tidak efektif dan sebenarnya memungkinkan lebih banyak tetesan pernapasan keluar daripada tidak memakai masker sama sekali.

Itu karena mereka terbukti memecah tetesan yang lebih besar menjadi partikel yang lebih kecil, memungkinkan mereka untuk lebih mudah keluar dari sisi penutup.

“Kami sangat terkejut menemukan bahwa jumlah partikel yang diukur dengan bulu domba sebenarnya melebihi jumlah partikel yang diukur tanpa memakai topeng apa pun,” Martin Fischer, salah satu penulis studi tersebut.

“Kami ingin menekankan bahwa kami benar-benar mendorong orang untuk memakai masker, tapi kami ingin mereka memakai masker yang benar-benar berfungsi.”

Baca Juga  Kapolda Maluku Jadi Narasumber Pembinaan Kewirausahaan

Untuk menguji masker, para ilmuwan menggunakan kotak hitam yang dilengkapi dengan laser dan kamera ponsel.

Seseorang yang memakai masker wajah akan berbicara ke arah sinar laser di dalam kotak. Kemudian, jumlah tetesan pernafasan yang tersebar oleh berkas tersebut direkam oleh kamera di bagian belakang kotak.

Algoritme komputer kemudian menghitung tetesan yang terlihat di video untuk menentukan berapa banyak yang bocor.

Para peneliti mengatakan ini adalah metode berbiaya rendah dan efektif untuk menguji penutup wajah mana yang berhasil dan mana yang tidak.

“Ini adalah alat visual yang sangat kuat untuk meningkatkan kesadaran bahwa masker yang sangat sederhana, seperti masker kapas buatan sendiri ini, sangat efektif untuk menghentikan sebagian besar tetesan pernapasan ini,” kata Fischer.

Baca Juga  Baru Diresmikan Februari Lalu, Plafon Gamalama Plaza Ternate Sudah Ambruk

“Perusahaan dan produsen dapat menyiapkan ini dan menguji desain topeng mereka sebelum memproduksinya, yang juga akan sangat berguna.” (red/suara)