10 Daerah di Malut Masuk Zona Kuning, IDI Minta Satgas Cepat Bergerak

oleh -133 views
Link Banner

Porostimur.com, Ternate – Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Maluku Utara (Malut) meminta percepatan penanganan Covid-19 terus digencarkan. Hal ini menyusul tren kenaikan pasien aktif dalam sepekan terakhir.

“Kami harapkan Gubernur Malut menginstruksikan jajarannya meningkatkan disiplin dalam penerapan protokol kesehatan (prokes) 5M bagi ASN di lingkup Pemprov Malut, khususnya selama jam kerja untuk menekan tingginya angka pasien aktif Covid-19,” ujar Ketua IDI Malut Alwia Assagaf di Ternate, Minggu (20/2/2022).

Selain itu, IDI juga meminta agar tim Satgas Covid-19 mengoptimalkan kerja tim untuk memperketat penerapan prokes dan pemeriksaan kartu vaksin di jalur perpindahan orang dari pelabuhan.

Menurutnya, fungsi kontrol pemerintah di kabupaten kota sangat dibutuhkan. Terutama melakukan pelacakan dan testing terhadap pelaku perjalanan dari daerah yang tinggi kasus Covid-19 di luar wilayah Malut.

Bahkan, berdasarkan laporan harian Covid-19 untuk 10 kabupaten kota di Malut per 19 Februari 2022, angka pasien aktif mencapai 574 orang.

Baca Juga  Real Madrid Raih Kemenangan, Barcelona Kelimpungan

Dia berharap agar kesiapan fasilitas dalam pelayanan kesehatan, baik di Puskesmas maupun RS, terutama dalam penyediaan obat-obatan, alat kesehatan termasuk Alat Pelindung Diri (APD) dalam mengantisipasi lonjakan angka COVID-19.

“IDI secara kelembagaan meminta Gubernur Malut untuk menginventarisasi ASN yang belum melakukan vaksinasi dosis pertama dan melengkapi dengan dosis dua agar melakukan vaksinasi guna tercapainya kekebalan tubuh,” ucapnya.

Sementara itu, Satgas Penanganan Covid-19 Malut menyatakan 10 kabupaten kota di wilayah Malut naik zona kuning, menyusul meningkatnya kasus aktif di daerah ini.

(red/inews)

No More Posts Available.

No more pages to load.