Aktivis Sebut Kasus Munir Bisa Kedaluwarsa Jika Tak Segera Dilanjutkan

oleh -21 views
Link Banner

Porostimur.com | Jakarta: Para aktivis yang tergabung dalam Komite Aksi Solidaritas untuk Munir (KASUM) meminta kasus kematian Munir Said Thalib diungkap dalam waktu dekat.

Salah satu aktivis yang tergabung dalam KASUM, Direktur LBH Jakarta Arif Maulana mengatakan, jika dalam dua tahun kasus Munir tak diungkap dengan gamblang, maka ada kemungkinan kasus itu akan ditutup.

“Yang jadi persoalan adalah 2 tahun lagi atau di 2022 atau setelah 18 tahun kematian Cak Munir kasus ini bisa jadi akan ditutup, kenapa? Karena ada ketentuan kedaluwarsa,” ujar Arif dalam webinar, Senin (7/9/2020).

Menurut dia, jika kasus tersebut ditutup demi hukum, sama saja seperti membebaskan otak di balik meninggalnya Munir. Menurutnya, ini akan menjadi preseden buruk bagi penegakan hukum dan HAM.

Link Banner

“Untuk kasus Cak Munir bisa jadi akan ditutup kasusnya dan para pelaku yang menjadi otak bisa mendapatkan kebebasan sedemikian mudah,” kata dia.

Baca Juga  Warga Tanah Goyang Dilempari Orang Tak Dikenal di Dusun Ani

Hukum Internasional

Sementara itu, Direktur Eksekutif Amnesty Internasional Indonesia Usman Hamid yang juga tergabung dalam KASUM sependapat dengan pernyataan Arif.

Menurut dia, kasus Munir sejatinya bisa ditegakkan dengan menggunakan hukum Internasional, bukan hanya hukum pidana nasional.

“Ketentuan kedaluwarsa tidak akan bisa dilakukan jika menggunakan hukum pidana Internasional, atau bisa dibilang kalau kasus ini digolongkan extra ordinary crime,” kata Usman. (red/liputan6)