Indosat Gandeng Unpatti Wujudkan Digitalisasi Konservasi Mangrove Berbasis IoT

oleh -17 views

Porostimur.com, Ambon – Indosat Ooredoo Hutchison (Indosat atau IOH) kembali melanjutkan komitmennya untuk melestarikan lingkungan melalui program Digitalisasi Konservasi Mangrove. Merambah ke wilayah timur Indonesia, kali ini Indosat menghadirkan program ini di Kota Ambon, Maluku, dengan menggandeng Global System for Mobile Communication Association (GSMA) dan Universitas Pattimura (UNPATTI).

Indosat pertama kali mengimplementasikan program Digitalisasi Konservasi Mangrove pada bulan Mei 2023 di Nunukan, Kalimantan Utara.

Di sepanjang tahun 2024, Indosat berkomitmen untuk terus memperluas program berkelanjutan ini ke seluruh Tanah Air, dimana program ini juga telah dilaksanakan di Banda Aceh dan Semarang. Di Ambon, program Digitalisasi Konservasi Mangrove turut melibatkan sivitas akademika dari UNPATTI, dalam rangka mendorong kolaborasi antara pihak akademisi dengan praktisi bidang teknologi. Langkah ini sejalan dengan perjalanan transformasi Indosat dari perusahaan telekomunikasi (TelCo) ke perusahaan teknologi (TechCo).

Baca Juga  5 Tips Mix & Match OOTD Hijab Monokrom, Tampil Kasual Edgy!

Ahmad Zulfikar, Director and Chief Strategy & Execution Officer Indosat Ooredoo Hutchison, mengatakan, “Di Pulau Ambon, khususnya di perairan Teluk Ambon, luas hutan mangrove tiap tahunnya kian menyusut sehingga memberikan dampak abrasi dan banjir yang sering melanda pesisir Ambon. Dengan demikian, keberadaan mangrove menjadi sangat penting untuk menjaga ekosistem pesisir. Oleh karena itu, lewat program Digitalisasi Konservasi Mangrove, Indosat berkomitmen mendukung upaya ketahanan lingkungan dengan pengembangan mitigasi berbasis teknologi digital.”

No More Posts Available.

No more pages to load.