Video Viral: Warga Adang Polisi di Haltim, ini Penjelasan Kabidhumas Polda Malut

oleh -86 views

Porostimur.com, Ternate – Beredar video viral di media sosial terkait peristiwa penolakan oleh sejumlah warga terhadap personel kepolisian yang akan melaksanakan tugas.

Menyikapi hal tersebut, Kabidhumas Polda Maluku Utara Kombes Pol. Michael Irwan Thamsil, S.I.K. angkat bicara, ia menjelaskan bahwa pada Kamis (23/3) telah terjadi penolakan di Dusun Tukur-tukur, Desa Dodaga, Kecamatan Wasile Timur, Kabupaten Halmahera Timur yang dilakukan oleh puluhan warga terhadap penyidik Polres Halmahera Timur yang hendak melaksanakan penggeledahan rumah milik tersangka kasus pembunuhan di Gotowasi di bulan Oktober 2022 yang lalu.

Kabidhumas menjelaskan bahwa telah terjadi pembunuhan di kebun Semilo, Desa Gotowasi pada tanggal 29 Oktober 2022 dengan korban TM (69 Tahun) yang ditemukan tidak bernyawa di kebunnya oleh saudara korban.

Baca Juga  Satu Anak Binaan LPKA Kelas II Ambon Terima Hak Integrasi berupa Cuti Bersyarat

Penyidik Polres Halmahera Timur telah memeriksa 14 orang saksi, dan menetapkan 2 tersangka yakni SG dan AB. “Saat pemeriksaan, SG mengakui bahwa benar yang melakukan pembunuhan adalah dirinya bersama dengan 3 orang lainnya yakni AB, dan dua orang lainnya,” ujar Taslim.

Menurut dia, kedua tersangka yang sudah diamankan telah mengakui melakukan pembunuhan terhadap TB, sementara itu dua orang lainnya masih dalam pencarian. “Tersangka diancam dengan Pasal 338 atau Pasal Pasal 340 Jo Pasal 55 Ayat 1 KUHPidana dengan ancaman hukuman penjara sebanyak-banyaknya seumur hidup atau maksimal hukuman mati,” paparnya.