Israel Masih Tutup Penyeberangan Rafah, 20.000 Pasien Tunggu Perawatan

oleh -6 views

Porostimur.com, Gaza – Lebih dari 20.000 pasien sedang menunggu pembukaan penyeberangan Rafah untuk meninggalkan Jalur Gaza demi mendapatkan perawatan.

Kementerian Kesehatan di daerah kantong Palestina yang terkepung menjelaskan kondisi itu pada Sabtu (25/5/2024), dilansir Anadolu Agency.

Juru bicara kementerian Ashraf Al-Qudra mengatakan, “Sejak Israel menduduki kembali penyeberangan Rafah, tidak ada pasien yang dapat meninggalkan Jalur Gaza, bahkan mereka yang berada di luar negeri tidak dapat kembali ke tanah air mereka.”

“Lebih dari 20.000 pasien yang menderita penyakit kanker, jantung dan darah sedang menunggu pembukaan penyeberangan dalam kondisi yang tidak manusiawi akibat pendudukan, pengepungan dan perang pemusnahan yang dilakukan terhadap warga sipil di Gaza,” ujar dia.

Baca Juga  Terjadi Pengeroyokan di Pesta Sertijab Kades Pelita Jaya, ini Kata Kapolres Kepulauan Sula

Pejabat tersebut menyebut tindakan Israel sebagai “kejahatan perang dan pelanggaran terang-terangan terhadap hak kesehatan pasien yang diatur dalam hukum humaniter internasional.”

Dia mendesak komunitas internasional melakukan intervensi dan menyelamatkan para korban dari komplikasi dan kematian.

Juru bicara itu menyoroti serangan Israel terhadap fasilitas layanan kesehatan yang telah membuat fasilitas tersebut tidak berfungsi.

No More Posts Available.

No more pages to load.