Kisah Kehancuran Panglima Perang Romawi Atrabun dan Pasukannya di Mesir

oleh -38 views
Kerugian di pihak Rowawi 1000 orang terbunuh dan 3000 orang ditawan. Ilustrasi: Ist

Kisah kehancuran Panglima Perang Romawi Atrabun dan pasukannya saat perang melawan pasukan muslim yang dipimpin Amr bin Ash diulas Muhammad Husain Haekal dalam bukunya berjudul “Al-Faruq Umar” dan diterjemahkan Ali Audah menjadi “Umar bin Khattab, Sebuah teladan mendalam tentang pertumbuhan Islam dan Kedaulatannya masa itu” (PT Pustaka Litera AntarNusa, 2000).

Dikisahkan, tatkala menaklukkan Mesir, Amr bin Ash sempat berunding dengan utusan penguasa Mesir Muqauqis. Utusan itu antara lain terdiri dari para uskup. Amr meminta Muqauqis menyerah. Para uskup minta waktu 5 hari untuk berunding dengan Muqauqis dan petinggi Romawi di Mesir lainnya.

Pada saat mendengar hal itu, Panglima Perang Romawi di Mesir, Atrabun, menolak menyerah. Di sisi lain, para uskup yang melakukan perundingan dengan Amr bin Ash dibayangi oleh kekhawatiran.

Baca Juga  Wakil Bupati Kepulauan Sula Lantik Sejumlah Pimpinan Tinggi Pratama dan Kepala Satuan Pendidikan

Para uskup itu berkata: “Kami akan berusaha membela kalian dan tidak akan kembali kepada mereka. Sekarang tinggal lagi empat hari, jangan sampai terjadi sesuatu dan harapan kami tetap dalam keadaan aman.”

Setelah percakapan itu, Atrabun berangkat dengan 12.000 anggota pasukan bersenjata lengkap supaya dengan tiba-tiba dapat menyergap pasukan Muslimin di malam hari.

No More Posts Available.

No more pages to load.