Selamat Natal, Inilah Penampakan Palungan Bayi Yesus setelah 1.000 Tahun Disimpan di Eropa

oleh -139 views
Link Banner

Porostimur.com | Ambon: Selamat pagi, selamat Natal 2019!

Potongan kayu yang diyakini berasal dari palungan Yesus dilaporkan dikembalikan ke Betlehem, lebih dari 1.000 setelah disimpan di Eropa.

Paus Fransiskus memerintahkan pengembalian relik seukuran jempol dari Basilika Santa Maria Maggiore di Roma sebagai hadiah. Diberitakan BBC Sabtu (30/11/2019), potongan kayu dari palungan Yesus itu dilaporkan sudah berada di Eropa sejak abad ketujuh.

Nantinya, relik itu bakal ditempatkan di Yerusalem sebelum diterbangkan ke Betlehem, bertepatan dengan dimulainya selebrasi Natal.

Pejabat setempat mengatakan, benda itu bakal disimpan di Gereja Fransiskan St Catherine, sebelah Gereja Kelahiran, diyakini tempat Yesus dilahirkan.

Seberapa Penting Relik Itu?

Kalangan Kristiani meyakini, potongan kayu itu berasal dari palungan tempat Yesus Kristus dibaringkan setelah dilahirkan.

Custodia Terrae Sanctae (Penjaga Situs Katolik di Tanah Suci) berujar, benda itu diberikan Pemimpin Yerusalem, St Sophronius, menghadiahkannya kepada Paus Theodorus I pada abad ke-7.

Baca Juga  Jadi Visitor di Jambore Dunia, Murad Ismail Sempatkan Bertemu Diaspora Maluku di Amerika

Sejak saat itu, selama sekitar 1.300 tahun, benda itu disimpan di Basilika Santa Maria Maggiore yang berlokasi di Roma, Italia.

Setiap hari, para peziarah dari seluruh dunia datang ke basilika tersebut dengan maksud melihat potongan kayu itu.

Meski sebagian besar fragmen itu berada di Roma, pengembalian sebagian kecil disikapi dengan antusias Kristiani di kawasan itu.

Salah satunya adalah Louisa Fleckenstein, pemandu bagi setiap peziarah yang berkunjung ke Tanah Suci Yerusalem, kepada AP.

“Hati saya berdegup kencang. Saya menangis bahagia karena kabar ini, dan berterima kasih kepada Paus karena kebaikan yang beliau berikan kepada Betlehem,” katanya.

Vatikan menjelaskan, keputusan pengembalian kayu dari palungan Yesus itu merupakan perintah dari Paus Fransiskus sendiri.

Baca Juga  Cabuli anak orang, sopir angkot dipolisikan

Kepada WAFA, Wali Kota Betlehem Anton Salman berkata, relik itu dikembalikan atas permintaan Presiden Palestina Mahmoud Abbas yang berkunjung ke Vatikan.

Penganut Kristen hanyalah satu persen dari keseluruhan populasi orang Palestina di Tepi Barat, Gaza, maupun Yerusalem Timur.

Tetapi, Betlehem merupakan destinasi favorit bagi penganut Kristiani untuk berziarah, terutama saat Natal.

“Merayakan Natal dengan kedatangan bagian Palungan Yesus adalah momen luar biasa,” jelas Amira Hanania, anggota Komite Tinggi Urusan Gereja Palestina.
Dr Yisca Harani, pakar Kristen dari Israel menyebut, pengembalian potongan relik itu adalah bentuk “pembalikan sejarah”.

Selama ribuan tahun, Harani menuturkan Roma begitu sibuk untuk mengumpulkan relik dari Timur untuk memperkuat status sebagai alternatif Yerusalem.

Baca Juga  Tujuh Musisi Indonesia Ramaikan Festival Musik di Jepang

“Kini, Roma sudah cukup kuat sehingga mereka bisa mengembalikan relik-relik itu kepada Yerusalem dan Betlehem,” jelas Hanania kepada Haaretz.

Ini bukan kali pertama Paus Fransiskus mengembalkan benda bersejarah lain.
Awal 2019 ini, dia mengembalikan potongan tulang Santo Petrus kepada Gereja Ortodox Timur.

Paus asal Argentina itu kemudian mengungkapkan kebijakan itu dia lakukan demi mempererat hubungan Gereja Ortodox dan Katolik. (red/rtl/tribun)