Tutupi Kasus Korupsi, Operasi Intelijen Munculkan Kerajaan Palsu

oleh -170 views
Link Banner

Porostimur.com | Jakarta: Kehadiran sejumlah kerajaan yang menghebohkan publik akhir-akhir ini, ternyata hadir tanpa alasan. Kemunculan dan dengan segala kehebohannya ternyata hasil kerja intelijen untuk menutupi penanganan kasus korupsi yang menjerat penguasa.

“Setelah munculnya berbagai kerajaan palsu, kasus Jiwasraya, Asabri, suap KPU tidak terdengar lagi,” kata pengamat politik Muslim Arbi, Selasa (28/1/2020) seperti dikutip dari suaranaional.com.

Karena tujuannya jelas untuk mengacaukan perhatian publik, maka Musli menyarankan untuk tidak terpengaruh dengan berbagai kerajaan tersebut. Dia mengaku, hal tesebut hanya untuk pengalihan isu semata, agar masyarakat tidak lagi memperhatikan kasus korupsi besar yang ditangani KPK.

“Kerajaan palsu itu sengaja dibuat untuk pengalihan isu,” tambah Muslim.

Selain meminta publik, dia juga beharap media tidak menaruh perhatian lebih terhadap kemunculan kerajaan di beberapa tempat akhir-akhir ini. Sebab, kalau tidak, maka yang menarik perhatian publik nantinya bukan pemberantsan korupsi tetapi lebih kepda fenomena kemunculan kerajaan tersebut. Padahal kata dia hal itu hasil kerja intelijen untuk mengalihkan perhatian saja.

Baca Juga  RESMI, Sri Mulyani Bagi Pulsa Gratis untuk PNS: Pejabat Eselon I dan II Rp 400 Ribu Per Bulan

“Kalau mereka diberitakan, justru menjadi panggung,” jelasnya. Jangan sampai kasus korupsi penguasa, hilang begitu saja,” tandas Muslim. (red/rtm/ljc)