Ambon Banjir saat Masuk Kemarau, Begini Penjelasan BMKG

oleh -115 views
Link Banner

Porostimur.com | Jakarta: Kepala Sub Bidang Peringatan Dini Cuaca Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Agie Wandala Putra menyatakan sejumlah wilayah memiliki curah hujan tinggi, meski sebagian besar daerah di Indonesia akan memasuki musim kemarau.

Menurutnya, BMKG mencatat adanya peningkatan curah hujan yang mengakibatkan banjir di beberapa wilayah di Indonesia.

“Terutama di wilayah Sumatera bagian Utara (Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat) dan wilayah Ambon (Maluku),” ujar Agie di Jakarta, Selasa (13/7/2021).

Agie menjelaskan tingginya curah hujan ini disebabkan oleh adanya aktivitas beberapa gelombang atmosfer, seperti MJO (Madden Julian Oscillation) yang terjadi sejak 3 Juli memasuki kuadran tiga (Samudera Hindia).

Dia mengatakan keberadaan gelombang atmosfer yang selalu bergerak ke arah timur ini secara tidak langsung berpengaruh pada peningkatan jumlah uap air.

Baca Juga  Gandeng LP-TG Malindo, Dinas Koperasi & Usaha Mikro Kota Ambon Gelar Expose Program Teknologi Tepat Guna Pengembangan Produk Unggulan Daerah Berbasis Pangan Lokal

Agie menyebutkan untuk wilayah Maluku, khususnya Ambon, memang memiliki karakteristik cuaca yang berbeda dengan sebagian besar wilayah Indonesia yang lain.

“Periode musim kemarau di sebagian besar wilayah Indonesia di Juni-Juli-Agustus justru merupakan periode dengan curah hujan tinggi di wilayah Ambon,” kata dia.

Hal ini, menurut dia, disebabkan pola curah hujan wilayah Ambon yang didominasi faktor lokal yang dominan.

Agie mengatakan kondisi kelembaban udara yang tinggi pada Juli didukung dengan pola pertemuan angin yang signifikan di wilayah Ambon mengakibatkan pertumbuhan awan-awan hujan yang berdampak pada curah hujan tinggi yang mengakibatkan banjir di wilayah Ambon.

Sebelumnya, BMKG menginformasikan prakiraan Musim Kemarau 2021 pada 342 Zona Musim (ZOM) di Indonesia menunjukkan sebagian besar wilayah diprakirakan mengalami Awal Musim Kemarau 2021 pada kisaran Mei dan Juni 2021 sebanyak 198 ZOM atau 57,9 persen dari 342 ZOM.

Baca Juga  Nowela Coba Populerkan Budaya Papua di Tingkat Nasional dan Internasional

Jika dibandingkan terhadap rata-ratanya selama 30 tahun (1981- 2010), awal musim kemarau 2021 di sebagian besar daerah yaitu 197 ZOM (57,6 persen) diprakirakan mundur terhadap rata-ratanya, sedangkan wilayah lainnya diprakirakan sama terhadap rata-ratanya 97 ZOM (28,4 persen) dan maju terhadap rata-ratanya sebanyak 48 ZOM (14,0 persen).

Sifat Hujan selama musim kemarau 2021 di sebagian besar daerah yakni sebanyak 182 ZOM (53,2 persen) diprakirakan Normal, sedangkan wilayah lainnya Atas Normal sebanyak 119 ZOM (34,8 persen) dan diprakirakan Bawah Normal sebanyak 41 ZOM (12,0 persen).

Puncak Musim Kemarau 2021 di sebagian besar wilayah Zona Musim (ZOM) diprakirakan terjadi pada Agustus 2021 sebanyak 230 ZOM (67,3 persen). (red)

No More Posts Available.

No more pages to load.