Israel Juluki Presiden Terpilih Iran “Tukang Jagal Teheran”

oleh -81 views
Link Banner

Porostimur.com | Tel Aviv: Israel mengajak masyarakat internasional untuk prihatin terhadap presiden baru terpilih Iran, Ebrahim Raisi. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Israel, Lior Haiat mengatakan, Raisi adalah presiden Iran yang paling ekstrem.

Di akun Twitter, Lior Haiat menyebut Raisi sebagai “Tukang Jagal Teheran”, mengacu pada eksekusi massal ribuan tahanan politik pada tahun 1988.

Raisi adalah salah satu dari empat hakim, yang dikenal sebagai “komite kematian”, yang diduga menghukum mati sekitar 5.000 pria dan wanita, kata Amnesty International. Namun, menurut Haiat,lebih dari 30.000 orang tewas, jumlah yang juga dirujuk oleh kelompok hak asasi manusia Iran.

Haiat juga memperingatkan, pemimpin baru itu akan meningkatkan aktivitas nuklir Iran.

Ebrahim Raisi dinyatakan sebagai pemenang pemilihan presiden Iran pada Sabtu (19/6/2021) waktu setempat.

Raisi, yang akan dilantik pada Agustus mendatang, adalah hakim tinggi Iran dan memiliki pandangan ultra-konservatif. Dia berada di bawah sanksi AS dan telah dikaitkan dengan eksekusi tahanan politik di masa lalu.

Dalam sebuah pernyataan setelah kemenangannya, dia berjanji untuk meningkatkan kepercayaan publik kepada pemerintah, dan menjadi pemimpin bagi seluruh bangsa.

“Saya akan membentuk pemerintahan yang bekerja keras, revolusioner dan anti korupsi,” katanya seperti dikutip media pemerintah.

Baca Juga  Kejutan dan Drama di Kualifikasi Piala Dunia 2022

Haiat menyebut Raisi sebagai tokoh ekstremis, yang berkomitmen pada program nuklir militer Iran yang berkembang pesat.

Iran dan Israel telah lama berada dalam perang bayangan (shadow war), yang mengakibatkan kedua negara mengambil bagian dalam aksi balas dendam. Tetapi sejauh ini keduanya menghindari konflik terbuka. Namun belakangan, permusuhan antara keduanya kembali meningkat.

Iran menuduh Israel di balik pembunuhan ilmuwan nuklir utamanya tahun lalu dan serangan terhadap salah satu pabrik pengayaan uraniumnya pada April.

Sedangkan Israel tidak percaya, program nuklir Iran untuk perdamaian, dan yakin negara itu telah membangun senjata nuklir.

Perjanjian nuklir Iran 2015, yang melihat hukuman keras dicabut pada negara itu selama menghentikan beberapa pekerjaan nuklir, hancur ketika mantan Presiden AS Donald Trump meninggalkan kesepakatanitu pada 2018, dan memberlakukan kembali sanksi ekonomi. Sedangkan Pemerintahan Biden sekarang mencoba mencari cara untuk memasuki kembali kesepakatan.

Baca Juga  Ruas Jalan Ke Kampung Siwang Memprihatinkan

Menanggapi sanksi yang diperketat, Iran meningkatkan kegiatan nuklirnya, dan saat ini memperkaya uranium pada tingkat tertinggi yang pernah ada, meskipun masih kurang dari apa yang dibutuhkan untuk membuat senjata tingkat nuklir.

Mengomentari hasil pemilu Iran, AS menyesalkan sikap rakyat Iran yang mereka nilai telah menolak hak untuk memilih pemimpin sendiri dalam proses pemilihan yang bebas dan adil.

Tingkat partisipasi pemilih berada pada rekor terendah untuk pemilihan ini, dengan kurang dari 50% pemilih terdaftar pergi ke tempat pemungutan suara. Hal ini berbeda dibandingkan dengan lebih dari 70% pada tahun 2017. Banyak orang menghindari pemilihan, percaya bahwa itu telah direkayasa untuk mendukung Raisi, yang merupakan sekutu setia Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.

Kemenangan Raisi datang pada pekan yang sama saat negosiasi untuk mencoba dan menyelamatkan kesepakatan nuklir Iran berlanjut di Wina.

Uni Eropa mengatakan, pertemuan formal lain akan berlangsung pada Minggu antara Iran dan enam kekuatan dunia yang terlibat dalam kesepakatan itu. Ini adalah putaran keenam pembicaraan tidak langsung antara AS dan Iran, dan minggu ini para pejabat mengatakan para pihak tetap terbagi dalam beberapa masalah utama, lapor Reuters.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah memberi selamat kepada Ebrahim Raisi. Ia menyoroti hubungan tradisional bersahabat dan bertetangga baik antara kedua negara.

Baca Juga  Menanti Janji Model Seksi Paola Saulino 'Servis' Pemain Italia yang Juara Euro 2020

Para pemimpin dari Suriah, Irak, Turki, dan UEA mengirimkan pesan dukungan dan ucapan selamat yang serupa.

Juru bicara Hamas, kelompok militan Palestina yang menjalankan Gaza, berharap Iran mengalami kemajuan dan kemakmuran dengan pemimpin barunya.

Namun, kelompok hak asasi manusia mengatakan Raisi harus diselidiki karena kekejamannya.

“Sebagai kepala peradilan represif Iran, Raisi mengawasi beberapa kejahatan paling keji dalam sejarah Iran baru-baru ini, dan pantas diselidiki dan dipertanggungjawabkan daripada pemilihan jabatan tinggi,” kata Michael Page dari Human Rights Watch.

(red/beritasatu/bbc.com)