Jadi Irup Kesadaran Nasional, Kapolda Minta Personel Implementasikan Nilai-nilai Tribrata dan Catur Prasetya

oleh -23 views
Link Banner

Porostimur.com, Ambon – Kepala Kepolisian Daerah Maluku, Irjen Pol Drs. Lotharia Latif SH., M.Hum, menjadi inspektur upacara Kesadaran Nasional yang digelar di Lapangan Letkol Pol Chr Tahapary, Kota Ambon, Kamis (17/2/2022).

Dalam amanatnya, Kapolda meminta personel Polda Maluku agar dapat mengimplementasikan nilai-nilai kejuangan yang terkandung dalam Tribrata, Catur Prasetya dan Panca Prasetya Korpri.

“Perlu kita ketahui bersama upacara-upacara di lingkungan Polri telah diatur sesuai dengan Peraturan Kapolri Nomor 16 tahun 2014, salah satunya upacara hari kesadaran nasional yang setiap tanggal 17 wajib kita laksanakan,” ungkap Kapolda.

Kapolda mengaku beberapa waktu lalu, mengingat situasi pandemi covid-19, upacara-upacara ini tidak dilaksanakan. Namun karena saat ini sudah dapat dikendalikan maka kegiatan-kegiatan lainnya berangsur normal, walaupun harus tetap menerapkan protokol kesehatan.

“Upacara hari ini kita laksanakan kembali untuk membina kemampuan kita, menjaga profesionalisme kita, menjaga kemampuan anggota kita dalam rangka pembinaan tradisi dan pemulihan profesi nilai-nilai Kepolisian Negara Republik Indonesia,” ungkapnya.

Baca Juga  Benny Laos: Warga Morotai Baru Lahir Hingga Meninggal Dapat Bantuan Sosial

“Kita akan mendengar kembali lagu Indonesia Raya dikumandangkan, Bendera Merah Putih kita kibarkan, Tribrata dan Catur Prasetya kita ucapkan, dan Panca Satya Korpri dibacakan oleh seluruh ASN,” tambahnya.

Polri sebagai perekat bangsa, kata Kapolda, harus menjadi contoh teladan untuk melawan intoleransi, melawan kekerasan dan melawan hal-hal lain yang akan merusak persatuan dan kesatuan khususnya dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Mantan Kapolda Nusa Tenggara Timur ini juga menyampaikan apresiasinya kepada seluruh personil Polda Maluku dan jajaran atas dedikasi serta loyalitasnya yang telah ditunjukkan dalam pelaksanaan tugas-tugas sehari-hari.

Dengan dedikasi dan loyalitas yang ditunjukkan tersebut, maka secara umum telah tercipta situasi Kamtibmas yang aman dan kondusif.

“Terima kasih atas dedikasinya karena juga telah melaksanakan beberapa program dan kegiatan, baik program prioritas Kapolri maupun program-program kegiatan lainnya,” katanya.

Jenderal bintang 2 Polri di Maluku ini meminta untuk tidak menjadikan kegiatan ini sebagai beban serimonial belaka. Namun di balik kegiatan ini sendiri memiliki arti yang strategis dan tujuan yang mendalam.

Baca Juga  Kapolda Maluku Minta Ditpolairud Jaga Kepercayaan Rakyat

“Di samping sebagai momentum untuk memupuk dan meningkatkan rasa nasionalisme, cinta tanah air, juga sebagai wahana untuk meningkatkan disiplin pribadi dan disiplin satuan sebagai bentuk loyalitas dan integritas kita kepada kesatuan Polda Maluku dan Polri,” sebutnya.

Mantan Kakorpolairud Baharkam Polri ini juga meminta kepada setiap personel Polda Maluku untuk menjadi pelopor perdamaian di bumi Para Raja-raja ini.

Ia menyebutkan, tantangan tugas ke depan semakin kompleks. Kebutuhan masyarakat akan pelayanan Polri semakin tinggi. Olehnya itu diperlukan peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM) Polri yang berkualitas, profesional, mahir dan menjadi teladan sehingga dapat memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat.

“Selain itu juga diperlukan keikhlasan dalam melaksanakan tugas kita serta kepekaan terhadap kejadian-kejadian di lingkungan kita. Terus melaksanakan kegiatan kegiatan deteksi dini, cegah dini di masyarakat dalam rangka memelihara Kamtibmas dan penegakan hukum,” pintanya.

Baca Juga  Jelang Pengamanan Malam Takbir, Polda Maluku dan Polresta Ambon Gelar TFG

Sebelum mengakhiri amanatnya, Kapolda menekankan 5 hal kepada personel Polda Maluku untuk dilaksanakan. Diantaranya tingkatkan terus ketaqwaan dan keimanan kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, dan menjadikan tugas kita sebagai ibadah; Terus pupuk dan tingkatkan semangat nasionalisme, rasa persatuan dan kesatuan untuk menjaga negara kesatuan Republik Indonesia berdasarkan Pancasila dan undang-undang Dasar 1945; Melaksanakan tugas sesuai tupoksi masing-masing secara profesional dan prosedural; Tingkatkan kegiatan preemtif, preventif dan penegakan hukum yang Humanis dan berkeadilan; Patuhi ketaatan protokol Kesehatan 5M di lingkungan kerja masing-masing, khususnya di lingkungan keluarga dan lingkungan masyarakat.

Untuk diketahui, ikut dalam upacara yang dihelat setiap bulannya di tanggal 17 ini yakni Wakapolda, Brigjen Pol Drs. Jan de Fretes M.M, Irwasda, Kombes Pol Drs Edi Yudianto, dan seluruh pejabat utama Polda Maluku. (Keket)

No More Posts Available.

No more pages to load.