MHB-GAS: Perbedaan Politik Jangan Sampai Jadi Permusuhan

oleh -14 views
Link Banner

Porostimur.com | Ternate: Pasangan calon Walikota dan Wakil Walikota Ternate nomor urut 3, Muhammad Hasan Bay dan Mohammad Asghar Saleh menyerukan masyarakat Kota Ternate agar tetap menjaga persatuan dan keharmonisan kehidupan sosial di musim kampanye jelang pemilihan calon Walikota dan calon wakil Walikota. Baginya yang lebih penting daripada politik adalah kemanusiaan dan persaudaraan.

“Kepada seluruh masyarakat kota Ternate mari kita bersama-sama menjaga kesatuan, keutuhan dan keharmonisan kehidupan sosial di negeri ini. Walaupun di Pemilihan walikota kita semua memiliki perbedaan pandangan dan pilihan politik, namun jangan sampai perbedaan itu menjurus pada permusuhan,” terang Muhammad Hasan Bay, Rabu (2/12/2020).

Dengan mengutip pendapat Abdurachman Wahid. Muhammad Hasan Bay menekankan jika perbedaan pilihan politik cukup sampai di kerongkongan saja, jangan di teruskan sampai ke hati. Sebab menurutnya hal itu akan memantik dendam dan kebencian. Ia juga menuturkan kalau pemilihan kepala daerah hanyalah sementara, sedangkan persaudaraan itu selamanya.

Baca Juga  Munir dan Ambon Gila

“Kata mantan presiden Gus Dur, perbedaan cukup sampai di kerongkongan jangan diteruskan turun ke hati. Itu bisa ciptakan dendam dan kebencian. Ingat Pilwako itu hanya sementara, tapi persaudaraan selamanya. Inilah yang mesti diingat dan dipahami,” tuturnya.

Lebih lanjut Hasan Bay menjelaskan kontestasi elektoral semestinya dimanfaatkan masyarakat bukan sekadar berpartisipasi, namun lebih daripada itu adalah bagaimana membuka jalan bagi pemenuhan hak asasi manusia. Prasyarat untuk itu, katanya, perbedaan politik harus dikelola agar demokrasi lokal bisa terwujud dengan baik.

“Kami MHB-GAS melihat perbedaan pilihan politik dalam Pilwako sudah menjadi hal lumrah. Perbedaan ini harus dikelola dengan baik. Sebab konsolidasi demokrasi menjadi prasyarat bagi penegakan hak asasi manusia. Artinya masyarakat mesti memanfaatkan sungguh-sungguh momentum pilkada tahun ini bukan cuma untuk berpartisipasi memilih semata, tetapi jalan pemenuhan Hak asasi,” imbuhnya.

Baca Juga  Video Oknum Polisi Masuk Musala Pakai Sepatu Viral di Media Sosial

Ia juga menambahkan jika tanggungjawab moral generasi muda kota Ternate saat ini adalah menjaga, merawat dan membumikan nilai-nilai luhur yang telah diwariskan para pendahulu. Baginya nilai luhur itulah yang menjadi fondasi masyarakat agar tidak mudah tercerabut dari jati dirinya. Berpolitik, tandasnya, jangan sampai merendahkan harkat martabat kemanusiaan seseorang. Ia menegaskan kalau hidup di negara Pancasila, maka sudah seharusnya masyarakat kembali ke nomor 3, yakni persatuan indonesia.

“Para pendahulu di Bumi Kie Raha ini telah mewariskan nilai-nilai luhur kepada generasinya. Maka tugas kita semua sekarang adalah menjaga, merawat dan membumikan itu agar nila-nilai luhur itu tetap lestari. Dalam Pilwako ini nilai-nilai itulah yang mesti menjadi fondasi utama kita, agar jati diri orang Ternate tidak tercerabut hanya karena perbedaan politik semata. Mari kita berpolitik tanpa merendahkan harkat martabat kemanusiaan seseorang,” cetusnya. (red)