‘Celeng Dhegleng’, Lagu Lama yang Kini Viral Seiring Gegeran di PDIP

oleh -50 views
Link Banner

Porostimur.com – Yogyakarta: Lagu ‘Celeng Dhegleng’ tiba-tiba menjadi viral. Grup-grup percakapan di Jateng banyak yang membagikan konten video lagu tersebut. Padahal itu lagu yang sudah hampir 3 tahun lalu diluncurkan. Banyak yang mengaitkan dengan gegeran banteng vs celeng di internal PDIP.

Di grup-grup percakapan warga Jateng, lagu tersebut kini populer dibagikan dari grup ke grup. Ada yang memberikan embel-embel caption ‘dasar celeng’, ada pula yang memberi keterangan ‘iki ya celeng’, namun banyak yang sekedar membagikan tanpa keterangan apapun.

Lagu karya Sri Krishna tersebut sebetulnya sudah diluncurkan sejak Maret 2019 lalu. Launching lagu Sri Krishna atau akrab disapa Krishna Encik tersebut dilakukan di Taman Budaya Yogyakarta. Saat itu, peluncuran lagu itu ternyata juga dihadiri oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Baca Juga  Hujan Seharian, Sejumlah Kawasan di Ambon Terendam Banjir

“Kebetulan juga, saat launching ‘Konser Kidung Nusantara Sri Krishna Celeng Dhegleng’ di Taman Budaya Yogyakarta, Kamis 7 Maret 2019, Pak Ganjar datang,” kata Encik, melansir detikcom, Rabu (13/10/2021).

Encik menjelaskan, dia menciptakan lagu tersebut tak ada kaitan dengan Ganjar maupun politik. Kehadiran Ganjar saat itu, kata dia, murni karena datang sebagai kenalan yang sudah lama saling mengenal.

Lagu tersebut diciptakan sebagai respons atas keadaan sosial masyarakat saat itu.

“Karena saya bikin lagu itu ngrespons keadaan sosial, diskusi dengan Romo Sindhunata, dan merespons (lukisan) karya Joko Pekik tentang (berjudul) Berburu Celeng,” katanya.

Encik mengaku mengetahui lagunya menjadi populer hari ini. “Itu pun dari berita orang-orang,” ujarnya.

Baca Juga  Hari Pers Sedunia: Ini Deretan Film Menarik Tentang Jurnalistik

Encik menduga lagu tersebut menjadi viral dan populer saat ini mungkin karena dipakai untuk merespons pernyataan Bambang Pacul yang menyebut kader PDIP di luar barisan sebagai celeng.

“Secara konten memang lagu itu kritik yang ada di album saya ‘Celeng Dhegleng’ Leng Ji Leng Beh’,” imbuhnya.

Encik pun kembali menegaskan, lagu ciptaannya tersebut sudah ada sebelum polemik banteng versus celeng di internal PDIP mengemuka sejak akhir pekan lalu. Menurutnya konten lagu tersebut sudah ada platform digital sejak awal diluncurkan.

“Sebetulnya nggak ada kaitannya (lagu dengan konflik di PDIP), nyambung sekarang,” jelasnya.

(red/detikcom)