Enam Bukti Kalau Nyong-Nyong Ambon Itu Layak Jadi Pasangan Masa Depan

Oleh: Dino Umahuk

Ale dong pasti su pernah dengar Bung Yopie Latul pung lagu yang bait-baitnya bagini to: hitam-hitam kereta api, biar hitam banyak yang antri. Lagu berjudul Hitam Manggustang ini memang klop skali deng nyong-nyong Ambon. Biar pun kalo di Jawa apalagi di Jakarta entah kenapa katong sering dicap angker dan kasar. Memang paling seng enak karena paling sering anggapan itu dong temple for katong nyong-nyong Ambon. Maksudnya bukan beta, karena beta su om-om. Hahaha huraaaa….

Eh beta mau bilang for dong samua bahwa kamong seng bisa menyamaratakan setiap orang Ambon deng padangan yang subjektif. Atau secara gamblang menilai hanya dari tampilan luar dan desas-desus yang ada. Sebelum kamong memfonis katong nyong-nyong Ambon, perlu kamong tau, kalau nyong-nyong Ambon sebenarnya sama seperti nyong-nyong Jawa, Sumatera Kalimantan deng laion-lain. Katong ini jua manusia biasa deng segudang kelebihan dan kekurangan.

Jadi tolong jangan pukul sama rata bahwa katong nyong-nyong Ambon itu kasar dan sangar. Mangkali itu ana-ana sparuh yang jadi preman deng debt collector kaapa, tetapi maklum jua, dong bagitu itu karena kerasnya tuntutan hidup di Jakarta deng terbatasnya lapangan pekerjaan di kampung.

Jadi kali ini beta mau ajak kamong samua, terutama nona-nona manis untuk melihat banyak sekali nilai plus nyong-nyong Ambon. Pssst.. bukan sombong deng pamer diri loh, tapi bisa dibilang, katong ini punya potensi besar untuk dijadikan pasangan masa depan. Seng percaya? ini, bukti yang yang ade nona dong perlu tau.

1. Kenapa sih banyak yang bilang sangar? Padahalkan Katong ini tampang Rambo hati Rinto Harahap.

           Calon Mama Mantu: Eh, eh, kamu kok mau sih sama Bang Stevie yang orang Ambon ya?

           Ale pung Maitu: Iya mommy, kenapa emangnya?

          Calon Mama Mantu: pokoknya mommy ngak setuju, mukanya kan sangar gitu. Galak pasti

          #eh

Wah, wah, tunggu dulu jang kewel sabarang. Ini hanya soal persepsi dan justifikasi. Katong nyong-nyong Ambon ini seng kasar apalagi sangar. Kamong tahu pohon Sagu? Nah begitulah tipikal katong. Keras dan kasar bahkan keliatan sangar di luar, tetapi di dalamnya halus abis. Katong pung hati ini Hello Kitty abiz….alias baik, lembut, santun, dan suka menolong. Memang sih seperti daun sagu yang berisik kalau terkena hembusan angin, katong nyong-nyong Ambon juga terkadang begitu. Tapi maklum aja ya.. itu seng dari hati kok.

2. Buktinya Katong juga bisa jadi pujangga. Ada Wirol Haurissa, Ada Abang Abang Agil tunny wiiiiiiiiwww….~.

Masih belum percaya katong nyong-nyong Ambon punya hati yang lembut? Mungkin ade nona dong harus kenalan deng nyong-nyong Ambon yang suka bikin puisi romantis dan bikin putus hati  seperti Wirol Haurissa atau Bang Agil Tunny. Dijamin tanpa bakudapa orangnya pun, dong dua pung kata-kata bisa menyihir deng bikin ade nona merinding sampai di ubun-ubun. Dua abang itu dari sekian banyak penyair muda yang namanya dikenal di jagat sastra Maluku. Kalo beta deng Opa Rudi su talalu tua jang seng usah rekeng.

Selain itu ada Irfan Ramly yang sekarang su me-nasional dan menulis skenario film. Ada juga Morika tetelepta, Ecko Saputra Poceratu yang puisi-puisi patah hatinya bikin ade nona bisa galau level tingkat tauang ala. Bagemana seng dahsyat coba?.

3. Kulit gelap justru jadi pelengkap, banyak Nyong-nyong Ambon yang kalau senyum seng kalah manis deng gula Jawa.

Ade nona dong seng asing lagi kan deng dua kata di atas? Kalau masih asing di ade nona dong pung talinga, mungkin itu karena ade nona dong yang kurang piknik. Samua orang tau, katong nyong-nyong Ambon pung kulit rata-rata memang gelap dong kasi istilah Sawo Matang. Eh-eh tapi jang salah, sebenarnya katong itu paling cocok dibilang gula Jawa yang hitam tapi manisnya biking ade nona dong gimana gitu.

Ade nona pasti heran karena rata-rata katong nyong-nyong Ambon kalo senyum pasti punya lesung pipi yang cekungnya tuh bisa bikin ade nona dong pung hati tabuka lebar-lebar. Apalagi kalau ingat katong pung rambut yang rata-rata kriwil-kriwil kaya Ulis Lawa deng Dalens. Duh emesh banget kan! (tersipu-sipu).

4. Nyong-nyong Ambon juga kebanyakan juga punya suara khas. Kayak Bung Falantino Latupapua, kalau nyanyi bikin hati kamu meleleh~.

Selain wajah khas yang tegas, dan warna kulit yang gelap, ada lagi kelebihan nyong-nyong Ambon yang perlu ade nona dong tau. Kebanyakan dari katong punya suara khas yang serak-serak basah, agak-agak berat gimana gitu. Yang kalau manyanyi, jangan dikata rasanya di telinga kayak gimana, bisa bikin meleleh sampai ke hati. Seng percaya, coba ade nona dong  dengar dengerin suaranya Bung Falen yang pernah juara nasional Bintang Radio dan Televisi itu. Amponggg… bisa malele ade nona, jang bilang akang suda.

5. Ade nona dong juga pasti belum banyak yang tahu kan, kalo katong Nyong-nyong Ambon itu solidaritasnya tinggi!.

Seng cuma di kampung halaman di Ambon saja katong punya solidaritas tinggi. Di tanah rantau kaya di Jawa pun katong  tetap pegang kebiasaan itu dengan kuat sekali. Bahkan katong pung rasa setia kawan itu seng cuma deng sesama nyong-nyong Ambon saja, tapi dengan teman-teman daerah lain pun seperti itu. Kuncinya cuma satu, asalkan katong  su merasa nyaman deng ale dong.

Seng percaya?… cob alia, jarang to ade nona kalo nyong-nyong Ambon itu bajalang sandiri? . Soal keamanan, tenang, katong siap pasang badan for lindungi ade nona dong sampe tetes darah penghabisan. Aih mau banget ade dijagain sama kakak!.

6. Nyong-nyong Ambon itu ramah dan tulus. Jang kage kalo katong yang traktir deng tawarkan bertamu, meskipun baru pertama kali bakudapa.

Last but not least, katong nyong-nyong Ambon itu aslinya punya sifat yang ramah dan tulus abis. Saat seng sengaja bakudapa katong di jalan, dan ade nona menyapanya dengan baik-baik sopan, sudah pasti katong juga punya tanggapan yang baik. Malahan, bisa-bisa ade nona diajak minum kopi bertamu ke rumah atau kalo su akrab, pasti diajak hang out dan itu katong yang bayar. Asli… ini bukan mau pamer tapi memang karena katong tulus dari hati. Dan yang penting juga untuk ade nona dong inga, katong nyong-nyong Ambon punya hati yang lapang sekaligus teguh bagai batu karang.

Jadi setelah baca ini lebe bae ade nona dong segera buka mata, buka hati for nyong-nyong Ambon masuk, sebelum kehabisan stok. Katong memang seng ganteng tetapi limited edition. Jadi katong sangat layak dan pantas untuk dijadikan pasangan masa depan.

Sebenarnya masih banyak kelebihan katong nyong-nyong Ambon sih, tapi cukuplah enam ini saja beta sampaikan for ade nona dong sebagai informasi awal. Selebihnya silahkan ade nona dong rasakan sandiri. Semoga cepat dapat pasangan ya!.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: