Giulia Tofana, Wanita Cantik Namun Mematikan dari Abad 17

oleh -85 views
Link Banner

GIULIA Tofana adalah peracun profesional abad ke-17 yang menjual ramuannya kepada para istri yang ingin membunuh suami mereka.

Begitu dia tertangkap, Tofana mengira-ngira bahwa dia bertanggung jawab karena telah menyediakan 600 racun.

Ini sekaligus menjadikannya salah satu pembunuh paling produktif dalam sejarah.

Dia bahkan konon berhasil mensintesis racunnya sendiri yang hambar dan tidak bisa dilacak yang dia bungkus secara rahasia dalam botol makeup.

Praktiknya ini berlangsung hampir 20 tahun.

Dalam banyak hal, bisnis seram Giulia Tofana hanyalah produk zaman itu.

Di Italia abad ke-17, wanita dilelang seperti benda untuk perkawinan tanpa cinta dengan kasar.

Para wanita ini tidak memiliki kekuatan finansial atau sosial dan benar-benar hanya memiliki tiga pilihan : untuk menikah, tetap melajang dan bergantung pada pekerjaan seks untuk bertahan hidup, atau untuk menjadi janda yang dihormati dan kaya.

Bagi banyak wanita, pilihan ketiga adalah yang paling menarik.

Beruntung bagi mereka, Roma abad ke-17 memiliki “dunia kriminal magis yang berkembang” yang menyediakan layanan untuk mewujudkan ini.

Baca Juga  Liverpool Butuh Kerja Keras untuk Sekadar Finis Empat Besar

Komunitas bawah tanah ini ditemukan di kota-kota besar Eropa lainnya dan terdiri dari para ahli alkimia, apoteker, dan pakar “ilmu hitam.”

Pada kenyataannya, para ahli ini tidak terlalu banyak berkecimpung dalam ilmu hitam karena mereka memang memecahkan masalah yang dokter atau pendeta pada waktu itu bisa atau tidak mau, seperti memberikan aborsi.

Bahkan di Versailles, antara tahun 1677 dan 1682, Raja Louis XIV menghadapi serangkaian pembunuhan dengan meracuni istananya dalam sebuah skandal yang disebut Affair of the Poisons.

Perselingkuhan akan berakhir dengan pengusiran rekan sosialnya yang kuat, bernama Madame de Montespan , dan eksekusi pembuat ramuan kuat bernama Madame Monvoisin.

Ini akan menyusul kematian Tofana sendiri yang mengerikan.

Bisnis Terselubung Giulia Tofana

Racun Tofana
Racun Tofana (All that’s interesting)

Meskipun tidak banyak yang diketahui tentang latar belakang Giulia Tofana, diyakini bahwa ia dilahirkan sekitar tahun 1620 di Palermo, Sisilia, dari Thofania d’Amado.

Senjata pilihannya? Meracuni.

Giulia Tofana juga menjadi janda dan pindah bersama putrinya, Girolama Spara, ke Naples dan kemudian Roma.

Baca Juga  BMKG Catat Selama September 2021 Terjadi 805 Kali Gempa Bumi

Mengikuti jejak ibunya, dan mungkin bahkan menggunakan resepnya, Tofana diduga mulai menjual ramuan mematikan miliknya sendiri.

Dengan bantuan putrinya dan sekelompok wanita yang dapat diandalkan, Tofana mendapatkan reputasi sebagai teman bagi wanita bermasalah.

Kelompok peracunnya mungkin juga merekrut seorang pendeta Romawi setempat, Pastor Girolamo, untuk secara diam-diam mengambil bagian dalam jaringan kriminal mereka.

Secara umum diyakini bahwa Girolamo memasok arsenik untuk racun dan Tofana dan rekan-rekannya menyamarkannya sebagai kosmetik untuk pelanggan mereka.

Jika ada yang bertanya tentang bisnis Tofana yang sedang booming, yang harus ia lakukan adalah menunjukkan kepada mereka botol-botol “Aqua Tofana,” krim wajah atau minyak yang didambakan untuk wanita – yang ingin menjadi lajang lagi.

Racun Halus Namun Mematikan, Aqua Tofana

Aqua Tofana sangat mematikan.

Ramuan tidak berwarna dan hambar bisa membunuh seorang pria hanya dengan empat sampai enam tetes.

Tapi kejeniusan sebenarnya di balik racun itu adalah tidak dapat terdeteksi bahkan setelah kematian.

Baca Juga  Latihan Penanggulangan Bencana Alam Korem 152/Babullah Ditutup

Itu akan membunuh korban selama berhari-hari seolah-olah karena penyakit.

Penemuan, Eksekusi, dan Warisan Abadi Giulia Tofana

Seperti ceritanya, pada 1650, seorang wanita melayani suaminya semangkuk sup yang dicampur dengan setetes Aqua Tofana.

Namun, sebelum suaminya dapat mengambil sesendok penuh, wanita itu berubah pikiran dan memohon padanya untuk tidak memakannya.

Ini menimbulkan kecurigaan pria itu dan dia melecehkan istrinya sampai wanita itu mengaku meracuni makanan.

Dia segera menyerahkan wanita itu dan atas lebih banyak siksaan oleh pihak berwenang, dia mengakui bahwa dia telah membeli Aqua Tofana dari Giulia Tofana.

Tofana kemudian diburu oleh pihak berwenang dan melarikan diri ke gereja lokal.

Praktiknya ini berlangsung hampir 20 tahun.
Praktiknya ini berlangsung hampir 20 tahun. (All that’s interesting)

Ada desas-desus bahwa dia elah menggunakan Aqua Tofana untuk meracuni persediaan air setempat.

Gereja dengan cepat diserbu dan Tofana ditangkap.

Setelah penyiksaan brutal, Giulia Tofana mengaku membunuh sebanyak 600 pria dengan menggunakan dan menjual racunnya antara tahun 1633 dan 1651 saja

Kemudian Tofana dieksekusi di Campo de ‘Fiori di Roma pada 1659 bersama putrinya dan tiga pembantunya.

(red/intisari-online)

No More Posts Available.

No more pages to load.